Breaking News:

Ada Stimulus Biaya PJP2U di Bandara Kualanamu, Pergerakan Penumpang Diharapkan Meningkat

Untuk keberangkatan domestik di lima bandara PT Angkasa Pura II sebelum 1 Januari 2021, dibebaskan dari tarif Pelayanan Jasa Penumpang Pesawat Udara

Penulis: Septrina Ayu Simanjorang | Editor: Juang Naibaho
TRIBUN MEDAN/NATALIN
PENUMPANG pesawat melakukan check in di Bandara Kualanamu. Penumpang pesawat yang membeli tiket mulai 23 Oktober 2020 hingga 31 Desember 2020 dibebaskan dari tarif Pelayanan Jasa Penumpang Pesawat Udara (PJP2U) atau dikenal juga dengan Passenger Service Charge (PSC). 

TRIBUN-MEDAN.com, MEDAN - Penumpang pesawat yang membeli tiket mulai 23 Oktober hingga 31 Desember 2020 untuk keberangkatan domestik di lima bandara PT Angkasa Pura II sebelum pukul 00.01 tanggal 1 Januari 2021, dibebaskan dari tarif Pelayanan Jasa Penumpang Pesawat Udara (PJP2U) atau dikenal juga dengan Passenger Service Charge (PSC).

Lima bandara tersebut adalah Bandara Soekarno-Hatta (Tangerang), Kualanamu (Deliserdang), Halim Perdanakusuma (Jakarta), Silangit (Siborong-borong) dan Banyuwangi.

"Saat ini dengan kebijakan pemerintah dalam pemberlakuan stimulus PJP2U harapannya dapat memberikan kepada pengguna jasa kebandarudaraan untuk dapat keringanan biaya perjalanan akhirnya yang berdampak sinifikan terhadap pertumbuhan ekonomi daerah seperti industri pariwisata, sektor UMKM, dan industri lainnya," jelas Executive General Manager PT Angkasa Pura II KNIA Djodi Prasetyo.

Tambah Djodi, tentu saja di tengah pandemik ini diharapkan pengguna jasa kebandarudaraan dan masyarakat tetap menerapkan protokol kesehatan dengan tetap menggunakan masker, sering mencuci tangan, dan menjaga jarak.

"Stimulus ini kita yakini dapat membuat penerbangan semakin optimal berkontribusi ke perekonomian, dan turut mendukung program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN)," katanya.

Adapun selama ini harga tiket pesawat sudah termasuk tarif PSC, dan sejalan dengan kesepakatan hari ini maka nantinya tiket pesawat yang dibeli dan untuk keberangkatan khusus pada periode tertentu tersebut tidak memasukkan PSC di 5 bandara PT Angkasa Pura II, yang besarnya:

- Rp 130.000/pax untuk keberangkatan dari Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta
- Rp 85.000/pax untuk keberangkatan dari Terminal 2 Bandara Soekarno-Hatta
- Rp 50.000/pax untuk keberangkatan dari Bandara Halim Perdanakusuma
- Rp 60.000/pax untuk keberangkatan dari Bandara Silangit
- Rp 65.000 /pax untuk keberangkatan dari Bandara Banyuwangi
- Rp 100.000/pax untuk keberangkatan dari Bandara Kualanamu

Nantinya, tarif PSC tersebut akan tetap dibayarkan kepada PT Angkasa Pura II, namun bukan dari penumpang pesawat melainkan dari pemerintah menggunakan APBN.

“Stimulus ini tentunya sangat positif karena meringankan masyarakat terkait dengan harga tiket," katanya.

Manajeman PT Angkasa Pura II menilai insentif PSC ini dapat mendorong maskapai untuk kembali membuka/menambah layanan rute domestik, lalu maskapai menambah frekuensi terbang di rute eksisting, dan bandara dapat meningkatkan utilisasi slot time penerbangan.

Halaman
12
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved