Breaking News:

Khazanah Islam

Lupa Jumlah Utang Puasa Ramadan Akibat Puasanya Bolong? Ini Cara Membayar atau Meng-qadha Puasa

Hukum mengganti puasa atau membayar puasa di hari lain setelah ramadhan adalah suatu kewajiban.

wallpaperdp / ISLAMPOS tribunmanado.co.id
Ilustrasi perempuan berdoa 

TRIBUN-MEDAN.com - Setiap hari puasa yang 'bolong' di bulan Ramadan harus dibayar gantinya, baik dengan qadha maupun fidyah

Namun tidak sedikit orang yang terkadang lupa akan jumlah hutang puasa ramadhan tahun lalu kemudian bingung mengganti puasa berapa hari.

Hukum mengganti puasa atau membayar puasa di hari lain setelah ramadhan adalah suatu kewajiban.

Qadha atau membayar puasa berlaku bagi orang yang sanggup berpuasa, namun terhambat karena halangan-halangan tertentu atau uzur.

Misalnya, sedang melakukan perjalanan jauh atau dalam keadaan sakit.

Qadha juga berlaku bagi orang yang sanggup berpuasa namun dilarang untuk menjalankan puasa, yaitu orang yang sedang menstruasi dan sedang nifas.

Baca juga: Kumpulan Doa Naik Kendaraan, Bacaan Doa Bepergian Agar Dijaga Allah Selama Perjalanan

Baca juga: Bacaan Doa Meminta Rezeki saat Kondisi Sedang Susah, Dibaca Setelah Sholat, Lengkap Latin dan Arti

Namun bagaimana jika seseorang lupa jumlah utang puasa Ramadan sebelumnya?

Dr Aris Widodo, akademisi muslim dari IAIN Surakarta menerangkan bahwa hendaknya setiap hutang itu harus dicatat.

Hal ini sebagai langkah antisipasi jika kedepannya seseorang tersebut lupa akan hutangnya, maka bisa melihat catatan tersebut.

Hal ini sesuai dalam surat al-baqarah ayat 282 yang berbunyi "Wahai orang-orang yang beriman! Apabila kamu melakukan utang piutang untuk waktu yang ditentukan, hendaklah kamu menuliskannya".

Halaman
12
Editor: Azis Husein Hasibuan
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved