Breaking News:

Tim Indonesia Dipaksa Mundur dari All England 2021 nan Bergengsi karena Covid-19, Ini Statemen BWF

Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) menyatakan tunduk pada aturan yang disyaratkan disyaratkan otoritas kesehatan

kompas.com
KEVIN Sanjaya Sukomulyo dan Marcus Fernaldi Gideon. (kompas.com) 

TRIBUN-MEDAN.com - Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) menyatakan tunduk pada aturan yang disyaratkan disyaratkan otoritas kesehatan  (National Health Services/ NHS) dan pemerintah Inggris terkait penyelenggaraan All England 2021.

Pernyataan BWF itu menyusul kasus yang menimpa tim Indonesia di All England Open 2021.

Tim Indonesia dipaksa mundur dari turnamen All England Open 2021.

Pemerintah dan otoritas kesehatan Inggris memberitahu seluruh anggota tim Indonesia untuk melakukan isolasi selama 10 hari sejak kedatangan mereka ke Negeri Ratu Elizabeth.

Keputusan tersebut menimbulkan kekecewaan dari para pemain tanah air.

"BWF harus bertanggung jawab! TIDAK ADIL!" tulis pemain ganda putra, Fajar Alfian, melalui akun Instagramnya.

Hal senada juga diungkapkan pemain ganda putra lainnya, Marcus Fernaldi Gideon, yang bahkan telah memenangi pertandingan babak pertama.

Marcus juga meminta BWF harusnya bersikap adil kepada tim Indonesia sama seperti ketika negara lain tersandung kasus Covid-19.

Sebelumnya tujuh anggota tim dari Denmark, India, dan Thailand dinyatakan positif Covid-19 sebelum turnamen digelar.

BWF, Badminton England, dan Public Health England kala itu sepakat untuk melakukan tes ulang yang berakibat dengan mundurnya jadwal pertandingan babak pertama All England Open.

Halaman
12
Editor: Randy P.F Hutagaol
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved