Breaking News:

KPK Periksa Pejabat Tanjungbalai

Isu Pemerasan Wali Kota Syahrial Rp 1,5 Miliar oleh Penyidik KPK, Begini Kata Sekda Tanjungbalai

Penyidikan yang dilakukan KPK tentang dugaan jual beli jabatan di lingkungan Pemko Tanjungbalai, memunculkan isu baru tentang pemerasan uang.

TRIBUN MEDAN/ALIF ALQADRI HARAHAP
Sekda Kota Tanjungbalai Yusmada selesai diperiksa penyidik KPK di Polres Tanjungbalai, Rabu (21/4/2021). 

TRIBUN-MEDAN.COM, TANJUNGBALAI - Penyidikan yang dilakukan KPK tentang dugaan jual beli jabatan di lingkungan Pemko Tanjungbalai, memunculkan isu baru tentang pemerasan uang.

Penyidik KPK dikabarkan memeras Wali Kota Tanjungbalai senilai Rp 1,5 miliar.

Pemerasan itu dilakukan dengan iming-iming penghentian kasus dugaan korupsi yang disidik KPK.

Ternyata, penyidikan jalan terus bahkan penyidik KPK sudah menetapkan tersangka terkait dugaan jual beli jabatan pada 2019 lalu.

BACA: Sengkarut Dugaan Korupsi Wali Kota Tanjungbalai

Terkait dengan isu pemerasan ini, Kepala Dinas Kominfo Kota Tanjungbalai Walman Riadi Girsang mengatakan tidak mengetahui hal tersebut.

"Maaf, kami belum dapat informasi terkait hal tersebut. Sehingga kami belum bisa memberikan keterangan," kata Walman kepada Tribun-medan.com, Rabu (21/4/2021).

Sementara, Sekda Kota Tanjungbalai Yusmada, saat diwawancarai seusai diperiksa penhyidik KPK, mengaku telah menyampaikan soal pemerasan uang Rp 1,5 miliar tersebut kepada penyidik.

"Itu sudah saya sampaikan ke penyidik tadi," kata Yusmada singkat sembari terus berjalan meninggalkan awak media.

Saat ditanyakan Tribun-Medan.com, apa tanggapan dari para penyidik, ia mengatakan singkat tidak tahu.

Halaman
123
Penulis: Alif Al Qadri Harahap
Editor: Juang Naibaho
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved