Breaking News:

Vaksinasi Polda Sumut

WAKAPOLRI Pantau Vaksinasi, Calo Formulir Malah 'Gentayangan' di Lokasi Tidak Ditindak

Polrestabes Medan mengakui adanya oknum yang sengaja menjual formulir vaksin seharga Rp 5.000 di lokasi vaksinasi

Editor: Array A Argus
TRIBUN MEDAN/DANIL SIREGAR
Wakapolri Komjen Gatot Eddy Pramono (tengah) bersama Pangdam I/BB Mayjen TNI Hassanudin (dua kiri), Kapolda Sumut Irjen Pol Panca Putra Simanjutak (kiri), Wakil Gubernur Sumut Musa Rajekshah (dua kanan) dan Wali Kota Medan Bobby Nasution (kanan) memberikan keterangan disela melakukan tinjauan ke ruang isolasi di Eks Hotel Soechi di Jalan Cirebon, Medan, Selasa (3/8/2021). Kunjungan Wakapolri beserta rombongan selain meninjau ruang isolasi, juga untuk melihat langsung kegiatan vaksinasi yang dilaksanakan di seluruh Indonesia. 

TRIBUN-MEDAN.COM,MEDAN-Wakapolri Komjen Gatot Eddy Pramono memantau langsung program vaksinasi yang diadakan Polda Sumut di Gedung Serbaguna milik Pemprov Sumut di Jalan Willem Iskandar/Pancing, Kecamatan Percut Seituan, Selasa (3/8/2021).

Saat kegiatan vaksinasi berlangsung dan di tengah kunjungan orang nomor dua di Polri itu, ternyata ada oknum diduga calo yang menjual formulir vaksinasi.

Sehingga, terjadi pembludakan jumlah peserta vaksinasi di lokasi acara. 

Kapolrestabes Medan Kombes Riko Sunarko tidak mau disalahkan soal kerumunan masyarakat tersebut. 

Baca juga: BREAKING NEWS Peserta Vaksin di Gedung Serbaguna Mulai Mengamuk, Rela tak Kerja dan Kelaparan

Situasi di depan pintu masuk aula serbaguna Pemprovsu saat vaksinasi. Puluhan warga tak diberi masuk karena kondisi di dalam sudah penuh, Selasa (3/8/2021).(TRIBUN MEDAN/FREDY SANTOSO)
Situasi di depan pintu masuk aula serbaguna Pemprovsu saat vaksinasi. Puluhan warga tak diberi masuk karena kondisi di dalam sudah penuh, Selasa (3/8/2021).(TRIBUN MEDAN/FREDY SANTOSO) (TRIBUN MEDAN/FREDY SANTOSO)

Riko mengatakan, kerumunan tersebut terjadi karena banyaknya masyarakat yang ingin mendapatkan vaksin namun dengan cara yang salah.

Dia mengakui, ada oknum yang sengaja menjual formulir vaksinasi di lokasi kegiatan, di tengah kunjungan Wakapolri. 

"Warga masyarakat tadi protes mereka ini mendapatkan formulir dengan cara dibeli dan ada yang menjual di luar," kata Riko Sunarko, Selasa (3/8/2021).

Meski demikian, ia tidak mempermasalahkan masyarakat yang sudah mendaftar dengan formulir hasil pembelian dari luar dan ilegal itu.

Riko mengaku tetap melayani masyarakat yang memiliki formulir vaksinasi dengan cara salah tersebut. 

Baca juga: Vaksinasi Polda Sumut Amburadul, Begitu Wakapolri Pulang Seorang Wanita Pingsan dan Pintu Jebol

"Tetap kita akomodir, mereka yang sudah mengisi formulir tadi kita kumpulkan, nanti datanya kita masukkan, ada kegiatan vaksin lagi mereka akan kita hubungi dari SMS 'Pedulilindungi', karena ada sosialisasi nanti," tegasnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved