Breaking News:

Sektor Perbankan Tumbuh 12,57 Persen, Dorong Pemulihan Ekonomi

Profil risiko perbankan juga dapat dijaga dengan baik, tercermin dari rasio NPL gross yang dapat turun hingga di bawah 3%, yaitu sebesar 2,97%.

Penulis: Angel aginta sembiring | Editor: Eti Wahyuni
TRIBUN MEDAN/Angel Aginta
Kepala OJK Regional 5 Sumatera Bagian Utara Yusup Ansori dalam kegiatan Media Gathering yang digelar secara virtual, pada Jumat (13/8/2021) 

TRIBUN-MEDAN.com, MEDAN - Kepala OJK Regional 5 Sumatera Bagian Utara Yusup Ansori menyampaikan bahwa stabilitas sistem keuangan Sumatera Utara pada triwulan II 2021 secara umum terjaga dengan baik sehingga dapat terus berperan dalam mendorong pemulihan ekonomi Sumatera Utara pada Jumat (13/8/2021).

Yusup menyampaikan, hal itu terlihat dari kinerja penyaluran kredit perbankan yang terus meningkat meski masih terkontraksi, pertumbuhan positif pada penyaluran kredit/pembiayaan pada lembaga pembiayaan non bank, pemulihan sektor asuransi, dan peningkatan signifikan pada aktivitas pasar modal.

Dalam acara media gathering yang digelar secara virtual, Yusup menyampaikan, bahwa per Juni 2021, sektor perbankan di Sumut yang terdiri dari dua bank berkantor pusat, 56 bank berkantor cabang, dan 57 BPR/BPRS menunjukkan pertumbuhan positif double digit dari sisi aset sebesar 12,57% yoy dan penghimpunan dana pihak ketiga (DPK) sebesar 12,40% yoy.

Baca juga: OJK Dukung Pengembangan KUR Klaster Pertanian

Sementara dari sisi total penyaluran kredit mengalami trend peningkatan, meski pun masih terkontraksi, namun dari sisi sektoral dan penggunaan, khususnya pada kredit UMKM dan penggunaan kredit konsumtif telah tumbuh positif masing-masing sebesar 2,50% yoy dan 4,24%yoy.

Profil risiko perbankan juga dapat dijaga dengan baik, tercermin dari rasio NPL gross yang dapat turun hingga di bawah 3%, yaitu sebesar 2,97%.

"Kondisi ini mendorong optimisme sektor perbankan dapat mencatatkan pertumbuhan kredit yang positif pada penghujung tahun 2021. Berdasarkan pemantauan terhadap kondisi dan target penyaluran kredit oleh bank umum, diproyeksikan bahwa penyaluran kredit perbankan di Sumatera Utara akan dapat bertumbuh positif dalam range 4% sampai 6% di akhir tahun 2021,” tambahnya.

Ia juga menyampaikan penyaluran pembiayaan dari Industri Keuangan Non Bank (IKNB) juga sudah mulai bergerak pulih ditandai dengan pertumbuhan yang sudah positif 1,38% ytd pada pembiayaan perusahaan pembiayaan.

Adapun penyaluran pembiayaan tersebut dari perusahaan Modal Ventura, perusahaan Gadai Swasta, Lembaga Keuangan Mikro, dan Fintech Lending terus tumbuh tinggi.

"Sektor asuransi juga memperlihatkan kinerja yang membaik setelah sebelumnya cenderung turun di tahun 2020 akibat pandemi, " katanya.

Per triwulan I 2021, Asuransi Jiwa di Sumut secara agregat mencatatkan peningkatan pembayaran premi sebesar 6,68% yoy.

Jumlah investor pasar modal di Sumatera Utara per Juni 2021 meningkat lebih dari dua kali lipat dibanding tahun lalu atau bertumbuh 106,62% yoy sehingga total rekening single investor identification atau SID mencapai 265.844 rekening.

“Di tengah tekanan yang dihadapi sektor jasa keuangan sejak tahun 2020, industri pasar modal justru mendapatkan angin segar. Setelah meningkat signifikan di tahun 2020, aktivitas pasar modal meningkat lebih tinggi lagi di tahun 2021” tutupnya. 

Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved