Breaking News:

SEKOLAH di Sergai Mulai Belajar Tatap Muka Terbatas, Berikut Teknisnya

Adlin mengatakan simulasi yang dilakukan di sekolah ini sudah berjalan baik. Penerapan protokol kesehatan sudah berjalan semestinya.

Penulis: Muhammad Anil Rasyid | Editor: Randy P.F Hutagaol
TRIBUN MEDAN/ MUHAMMAD ANIL RASYID
Wakil Bupati Adlin Tambunan saat meninjau simulasi pelaksanaan proses belajar mengajar tatap muka di SMP Negeri 1 Perbaungan, Serdangbedagai, Senin (6/9/2021). 

TRIBUN-MEDAN.com, SERGAI - Wakil Bupati Serdangbedagai Adlin Umar Yusri Tambunan meminta dan mengingatkan kepada seluruh pihak baik guru, penjaga sekolah hingga murid dan orangtua, untuk mengikuti petunjuk teknis dan menerapkan protokol kesehatan (prokes) secara ketat dalam pelaksanaan proses belajar mengajar tatap muka yang mulai dijalankan di wilayah ini.

Hal itu diungkapkan Wakil Bupati Adlin Tambunan saat meninjau simulasi pelaksanaan proses belajar mengajar tatap muka di SMP Negeri 1 Perbaungan dan SDN 108293 Perbaungan, Senin (6/9/2021).

Dalam tinjauannya, Adlin mengatakan simulasi yang dilakukan di sekolah ini sudah berjalan baik. Penerapan protokol kesehatan sudah berjalan semestinya.

"Tolong prokesnya dijaga ketat. Seluruh guru, penjaga sekolah dan siswa semuanya harus menggunakan masker dan tidak berkerumun. Selalu mencuci tangan dengan sabun, dan jika jam belajar mengajar selesai, langsung balik ke rumah, tidak diizinkan untuk berkumpul-kumpul," ujar Adlin.

Wakil Bupati Sergai ini juga meminta agar seluruh guru yang belum divaksin untuk segera divaksin.

"Vaksinasi bapak ibu guru serta para murid juga harus dijalankan. Saya minta bagi yang belum vaksin untuk segera ke puskesmas terdekat. Begitu juga jika didapati siswa dan guru yang sakit apakah itu demam dan lain sebagainya, segera ditindaklanjuti, jangan dibawa diam," ujar Adlin.

Adlin mengkhawatirkan jika terdapat anak didik atau guru yang terpapar Covid-19 dapat berdampak pada proses belajar mengajar di sekolah.

"Kita anggap saja siswa SMP sederajat di Sergai ini ada 17 ribu. Jika 5 persennya saja terpapar pandemi ini, rumah sakit kita belum mampu menanganinya. Makanya saya minta prokes dijaga ketat. Bapak ibu guru harus memberikan contoh kepada siswa. Sebagaimana pepatah kuno guru kencing berdiri, murid kencing berlari," ujar Adlin.

Sementara itu, Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Serdang Bedagai Suwanto menjelaskan bahwa pihaknya bekerjasama dengan pihak swasta untuk mendatangkan vaksin di Serdangbedagai yang akan diperuntukkan bagi para siswa yang belum divaksin.

"Kami sudah menggandeng asosiasi kelapa sawit Indonesia. Data-data siswa kita mulai dari SMP, SMA, Aliyah dan Tsanawiyah dan sederajat yang berjumlah kurang lebih 45 ribu siswa sudah kita serahkan. Kita harapkan dalam bulan ini rencana tersebut bisa terealisasi," ujar Suwanto.

Halaman
12
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved