Breaking News:

Jumlah Balita yang Mengalami Stunting di Kota Medan Menurun, Begini Keterangan Wakil Wali Kota

Jumlah balita yang mengalami stunting di Kota Medan terus menurun. Dari sebanyak 491 pada 2020 kini menjadi 293 pada 2021.

Editor: jefrisusetio
Istimewa
Setelah Menjalankan Berbagai Program Kerja, Jumlah Balita yang Mengalami Stunting di Kota Medan Terus Menurun. 

TRIBUN-MEDAN.COM, MEDAN - Jumlah balita yang mengalami stunting di Kota Medan terus menurun. Dari sebanyak 491 pada 2020 kini menjadi 293 pada 2021. Hal ini disampaikan Wakil Wali Kota Medan, Aulia Rachman saat memberikan sambutan pada kegiatan penilaian kinerja Kota Medan dalam pelaksanaan 8 aksi konvergensi penurunan stunting

"Ini merupakan hasil kolaborasi kita bersama, dari berbagai lintas sektoral terkait, bukan hanya kerja dari dinas kesehatan," ujarnya dari Ruang Rapat III kantor Wali Kota Medan pada kegiatan yang diikuti Direktur Sinkronisasi Urusan Pemerintah Daerah Ditjen Bangda Kementerian Dalam Negeri, Tim Panelis Pemerintah Provinsi Sumatera Utara, dan Kepala OPD di kabupaten/kota di Sumut itu.  

Aulia Rachman memaparkan, berdasarkan data dari hasil review kinerja (8 aksi konvergensi penurunan stunting), dari Rp 71 miliar yang dianggarkan untuk rencana program/kegiatan, realisasinya kurang lebih 37 persen akibatpandemi Covid-19 yang melahirkan ragam kebijakan. Seperti, kebijakan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat sehingga tidak terlaksananya beberapa program/kegiatan.

"Namun demikian, kami tetap berkomitmen mengalokasi anggaran untuk pencegahan dan penurunan stunting terintegrasi di tahun 2021 sebesar kurang lebih Rp105 miliar," ujar Wakil Wali Kota.

Penunjukan Kota Medan sebagai lokus stunting, lanjutnya, diawali dengan surat pernyataan komitmen Pemko Medan. Selanjutnya Bappenas menetapkan Medan sebagai salah satu kota perluasan lokus intervensi stunting terintegrasi di tahun 2020 dan ditindaklanjuti dengan pelaksanaan 8 aksi konvergensi.

"Atas nama tim koordinasi pelaksanaan intervensi penurunan stunting terintegrasi di kota Medan, saya secara khusus menyampaikan terima kasih dengan dipilihnya Kota Medan sebagai salah satu peserta penilaian kinerja 8 aksi konvergensi tahun 2020," katanya. 

Setelah sambutan dari Wakil Wali Kota, Kepala Bappeda Medan, Benny Iskandar pun memaparkan program/kegiatan yang sudah dilakukan Pemko Medan pada tahun 2020 terkait program penurun stunting.  

Pelaksananaan aksi konvergensi penurunan stunting di Medan, terang Benny Iskandar, dilakukan melalui pelaksanaan 8 (delapan) aksi. Kedelapan aksi itu adalah analisis situasi, rencana kegiatan, Rembuk Stunting, penerbitan Perwal, Pembinaan Kader Pembangunan Manusia, (6) Sistim Manajemen Data, Pengukuran dan Publikasi Data Stunting, dan Reviu Kinerja  Tahunan.

Benny Iskandar menyebutkan, delapan  aksi konvergensi ini tersebut dilakukan  mulai dari proses  perencanaan, penganggaran, implementasi, pemantauan, dan evaluasi program/kegiatan.

Selain pemaparan dari Pemko Medan, kegiatan ini juga diisi dengan diskusi untuk lebih memaksimalkan pelaksanaan delapan aksi konvergensi penurunan stunting

(*) 

Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved