Breaking News:

Gubernur Edy Mengamuk

Gubernur Sumut Edy Rahmayadi Mengamuk, Kepala Kadis di Pemko Siantar Mau Dikupas

Gubernur Sumatera Utara, Edy Rahmayadi mengamuk dan ingin mengupas dua kepala kadis lantaran masalah ini

Penulis: Alija Magribi | Editor: Array A Argus
TRIBUN MEDAN/ALIJA MAGRIBI
Gubernur Sumut Edy ingatkan SKPD untuk memajukan Kota Pematangsiantar di Rumah Dinas Wali Kota Hefriansyah, Selasa (21/9/2021).(TRIBUN MEDAN/ALIJA MAGRIBI) 

TRIBUN-MEDAN.COM,SIANTAR- Gubernur Sumatera Utara, Edy Rahmayadi mengamuk saat mengecek daftar kehadiran para ASN yang datang ke Rumah Dinas Wali Kota Siantar Hefriansyah, Selasa (21/9/2021) siang.

Edy Rahmayadi mengamuk saat tahu dua kepala dinas tak hadir dalam kursi barisan Organisasi Perangkat Daerah (OPD).

Padahal di dalam kunjungannya itu, Edy Rahmayadi akan memaparkan beberapa komoditas kebutuhan pokok yang surplus secara provinsi, namun justru defisit di Kota Siantar. 

"Inilah pemikir-pemikirnya, gubernur-gubernurnya (sebutnya untuk para OPD). Mana Kepala Dinas Pertanian Siantar? Ini mau ku kupas kepalanya. Kepala Dinas Koperasi tak ada juga?," ujar Edy Rahmayadi saat tahu keduanya tak ada di kursi barisan OPD.

Baca juga: Gubernur Sumut Edy Rahmayadi Sebut Lurah dan Camat di Siantar Bakal Masuk Neraka Karena Masalah Ini

Edy pun meminta para kepala dinas jangan menyepelekannya sebagai Gubernur Sumatera Utara.

Ia mengatakan, jabatan yang diembannya adalah pejabat perwakilan pusat di daerah.

"Pak Ketua DPRD perlu dipersoalkan ini. Saya juga punya wewenang karena perwakilan pusat di daerah. Jangan mentang-mentang gubernur ah saya tak ada apa-apanya," kata Edy.

Selanjutnya, Edy pun meminta para kepala dinas dan badan yang hadir agar memindahkan kursinya ke depan untuk mendengarkan paparan komoditas kebutuhan pokok dan serapan anggaran dengan powerpoint.

Baca juga: Edy Rahmayadi Singgung Kegagalan PSMS Jadi Tuan Rumah saat Bahas Pembangunan Infratruktur Mebidang

Edy menuturkan, setelah tiga tahun menjabat Gubernur Sumatera Utara, beberapa komoditas tanaman kebutuhan pokok mengalami pertumbuhan, terutama bawang merah dari yang 21 persen kini mencapai 64 persen.

"Beras kita surplus, cabai merah surplus, cabai rawit surplus, daging ayam ok, telur ayam oke. Kemudian gula sedang dalam pembuatan pabrik di Langkat. Kemudian bawang putih masih sulit. Setiap tahun masih import dari Singapura, padahal tanahnya tak ada," kata Edy.

Sementara, khusus di Siantar, kebutuhan pokok memiliki rapor merah. Cabai defisit 100 persen, bawang merah defisit 100 persen, bawang merah defisit 100 persen, bawang putih defisit 100 persen dan kentang defisit 100 persen. Hanya Beras yang tercapai 30 persen, dan jagung surplus 100 persen. 

Baca juga: Diberi Penghargaan Oleh Gubernur Edy Rahmayadi, Atlet Difabel NPC Sumut Ini Minta Diperhatikan

Selain itu, Edy meminta lurah agar memanfaatkan teritorialnya untuk kemajuan Kota Pematangsiantar, seperti menggalakkan tanaman di polibag, ternak ikan, dan sebagainya.

Edy pun menegaskan tak akan keberatan bila para OPD, Camat, dan Lurah menyimpan rasa tak suka dengan kalimat-kalimat yang disampaikannya selama kunjungan kerja.(alj/tribun-medan.com) 

Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved