Breaking News:

Menggelorakan 'Emas Cair' Resin Pinus yang Ramah Lingkungan, Pengganti Plastik dan Minyak Bumi

Selama berabad-abad, manusia telah menyadap — mengambil getah dengan menoreh kulit atau memangkas mayang atau akar — pohon pinus untuk mengekstrak

Editor: Abdi Tumanggor
Kristianto Purnomo/Kompas.com/bbc/SUSANA GIRÓN
Ilustrasi Hutan pinus di Taman Wisata Alam Gunung Pancar, Bogor. 

Pohon Pinus merkusii Jungh. et de Vriese  merupakan jenis pinus yang tumbuh asli di sejumlah wilayah Indonesia dan pertama kali ditemukan dengan nama “Tusam” di daerah Tapanuli, Sumatera Utara. Jenis pinus ini merupakan jenis pinus yang tidak memerlukan syarat-syarat tempat tumbuh yang khusus sehingga mudah untuk dibudidayakan bahkan pada tempat yang kering.

TRIBUN-MEDAN.COM - Resin dari pohon pinus adalah "emas cair" dunia yang belum dimanfaatkan sebagai alternatif ramah lingkungan pengganti produk seperti plastik dari minyak bumi yang tidak dapat terurai secara hayati.

Selama berabad-abad, manusia telah menyadap — mengambil getah dengan menoreh kulit atau memangkas mayang atau akar — pohon pinus untuk mengekstrak resinnya.

Seperti di sebuah provinsi di Spanyol, penduduk setempat percaya, praktik kuno ini dapat menyelamatkan pedesaan sembari membantu planet ini.

Membentang di utara dari Madrid, wilayah Castilla y León yang otonom di bagian Spanyol barat laut terdiri dari rangkaian pegunungan yang luas, dataran tinggi, dan kota-kota abad pertengahan.

Banyak pengunjung datang untuk mengagumi kastil-kastil castillo atau mengagumi katedral yang mempesona di León dan Burgos.

Sebagian besar area ini diselimuti oleh sierra (gunung) yang bersemak dan dataran tinggi meseta yang membentang sepanjang mata memandang.

Namun di Provinsi Segovia, Ávila dan Valladolid, pemandangannya sangat berbeda.

Di sini, di tengah pegunungan Tierra de Pinares dan Sierra de Gredos, hutan lindung pinus yang harum seluas 400.000 hektare membentang hingga ke lipatan pegunungan.

Terlindung dari terik matahari Spanyol dan dipagari oleh jalan setapak, wilayah ini adalah tujuan pendakian yang populer bagi penduduk lokal dan turis.

Jika Anda berkunjung pada waktu yang tepat dan melihat lebih dekat, Anda mungkin dapat menjumpai penduduk lokal tengah berjongkok di samping batang pohon, melanjutkan tradisi berabad-abad, yaitu mengumpulkan "emas cair" pinus.

Jauh di dalam hutan provinsi otonomi Castilla y León di Spanyol, para pekerja melakukan praktik penyadapan resin kuno

Jauh di dalam hutan provinsi otonomi Castilla y León di Spanyol, para pekerja melakukan praktik penyadapan resin kuno. (SUMBER GAMBAR,SUSAN GIRÓN)

Pasar yang sedang bangkit

Resin (getah yang mengeras berwarna kuning kecoklatan) pohon pinus telah digunakan oleh berbagai peradaban selama ribuan tahun.

Di Spanyol dan di sebagian besar Mediterania, resin pinus digunakan untuk melapisi kapal agar tahan air, mengobati luka bakar, bahan bakar obor, dan lainnya.

Tetapi menurut Alejandro Chozas, profesor di departemen teknik kehutanan Universitas Politeknik Madrid, baru pada abad ke-19 dan ke-20, ekstraksi resin pinus menjadi benar-benar menguntungkan di wilayah Castilla y León.

Ketika teknologi dan industrialisasi membantu mengubah getah yang kental seperti susu menjadi bahan plastik, pernis, lem, ban, karet, terpentin (zat mengencerkan tinta dan cat), dan bahkan bahan tambahan makanan pada pertengahan abad ke-19, pemilik hutan pinus yang lebat di Castilla y León melihat peluang.

Segera, para pekerja meretas kulit pohon pinus resin di seluruh wilayah untuk mengumpulkan getah yang berharga.

Dan ketika proses yang memakan waktu ini sekarang telah berhenti di sebagian besar dunia, dalam dekade terakhir ini Castilla y León seperti mengalami kelahiran kembali.

Castilla y León adalah rumah bagi banyak produsen resin dibandingkan tempat lain di Eropa dan salah satu tempat terakhir di benua tempat praktik ini masih berlangsung.

Saat ini, banyak keluarga di wilayah tersebut dengan bangga memamerkan alat ekstraksi getah pinus tua dan foto kerabat mereka yang

Saat ini, banyak keluarga di wilayah tersebut dengan bangga memamerkan alat ekstraksi getah pinus tua dan foto kerabat mereka yang "berdarah" di pohon. (SUMBER GAMBAR,SUSANA GIRÓN)

Dari "mati menjadi hidup"

Mariano Gómez, lahir di Provinsi Ávila dan telah bekerja selama 32 tahun sebagai pembuat resin pinus.

"Ayah saya adalah produsen resin dan saya belajar darinya. Pada awalnya, saya menggunakan kapak penebang pohon, yang membuat tangan saya akan sangat sakit. Saat ini, alat-alatnya dirancang lebih baik untuk setiap tugas, [tetapi] mereka [masih] manual," ujarnya.

Gómez dan banyak penduduk setempat lainnya kini menyimpan kapak dan peralatan resin kuno milik nenek moyang mereka di rumah.

Meskipun proses ekstraksi secara praktik tidak berubah sejak revolusi industri dimulai, produsen resin saat ini telah mengembangkan alat yang lebih efisien dan ergonomis (sehingga nyaman dipakai), serta produk kimia yang merangsang sekresi resin.

Hasilnya, produktivitas resin menjadi sangat meningkat.

Fokus pekerja di masa lalu adalah mengekstraksi pohon "sampai mati" dengan metode yang sangat agresif. Kini telah terjadi pergeseran ke "hidup", yang meminimalkan jumlah sayatan pada kulit kayu dan mengurangi kerusakan pada pohon.

Getah resin yang kental dan berwarna putih susu digunakan untuk membuat benda-benda seperti plastik, pernis, lem, ban, karet, terpentin, dan bahkan bahan tambahan makanan.

Getah resin yang kental dan berwarna putih susu digunakan untuk membuat benda-benda seperti plastik, pernis, lem, ban, karet, terpentin, dan bahkan bahan tambahan makanan. (SUMBER GAMBAR,SUSANA GIRÓN)

"Mendarahi" pohon

Pada bulan-bulan yang lebih hangat di Maret hingga November, produsen lokal dengan hati-hati mengekstrak resin pinus.

Mereka terlebih dahulu mengupas lapisan luar kulit pohon. Kemudian, sebuah piring atau pelat dipaku ke batang pohon dan pot pengumpul dipasang di bawahnya.

Selanjutnya, kapak digunakan untuk menyayat secara diagonal pada kulit kayu, sehingga "mengeluarkan darah" pohon dan menyebabkan resinnya mengalir ke dalam pot.

Ketika pot itu penuh, mereka menuangkan getah ke kontainer penampungan yang lebih besar.

Produsen kemudian mengirim kontainer itu ke pabrik untuk memulai proses penyulingan, yaitu mengekstrak terpentin resin.

Ketika terpentin cair dihilangkan, resin berubah menjadi kental dan kekuningan yang kemudian mengeras ketika mendingin dan berubah menjadi seperti batu amber yang mengilap.

Praktek dan alat ekstraksi resin sering diturunkan dari generasi ke generasi

Praktek dan alat ekstraksi resin sering diturunkan dari generasi ke generasi. (SUMBER GAMBAR,SUSANA GIRÓN)

Kebanggaan lokal

Selama puncak resin pinus Spanyol pada tahun 1961 yang mencapai 55.267 ton resin diekstraksi, lebih dari 90% berasal dari hutan Castilla y León.

Dalam beberapa dekade sejak itu, kurangnya permintaan dan penurunan tajam harga menyebabkan produksi terus menurun.

Bahkan, resin pinus hampir menghilang pada 1990-an, membuat banyak orang khawatir bahwa tradisi Spanyol yang mengakar ini akan juga segera berakhir.

Di Castilla y León, resin tidak hanya menjadi jalur kehidupan ekonomi masyarakat pedesaan, tetapi juga sebuah budaya transaksi perdagangan yang diturunkan dari generasi ke generasi.

Bicaralah dengan penduduk setempat dan Anda akan segera menyadari bahwa hampir setiap keluarga memiliki setidaknya satu orang yang telah menyadap pohon, atau terlibat dalam penyulingan.

Sebagian besar kegiatan ekonomi dan sosial di kota-kota ini selalu ditandai oleh industri resin, dan masyarakat memegang warisan ini sebagai bagian penting dari budaya mereka.

Beberapa ahli Spanyol mengklaim bahwa resin pinus dapat memberikan alternatif yang layak untuk minyak bumi

Beberapa ahli Spanyol mengklaim bahwa resin pinus dapat memberikan alternatif yang layak untuk minyak bumi. (SUMBER GAMBAR,SUSANA GIRÓN)

Alternatif ramah lingkungan untuk minyak?

Menurut beberapa penelitian, pada tingkat ekstraksi saat ini, cadangan minyak bumi diperkirakan akan habis sekitar tahun 2050.

Namun, Blanca Rodríguez-Chaves, wakil dekan fakultas hukum di Universitas Otonom Madrid dan ahli dalam kebijakan lingkungan, percaya bahwa resin dapat memberikan alternatif yang memadai.

Rodríguez-Chaves berpendapat, sebagian besar produk yang dibuat dengan minyak bumi — seperti plastik, misalnya, yang tidak dapat terurai secara hayati — juga dapat dibuat dengan resin pinus dan lebih mudah terurai.

"Resin adalah minyak dunia saat ini dan di masa depan. Tujuannya agar semua penggunaan minyak bumi digantikan oleh resin," katanya.

"Plastik sudah dibuat dari resin. [Digunakan] dalam industri kosmetik dan farmasi di samping semua aplikasinya dalam konstruksi atau dalam pembuatan pernis dan lem.

"Hutan adalah pemasok besar sumber daya dan energi terbarukan yang memungkinkan [kami] untuk menggantikan produk minyak bumi, dan di sini resin memainkan peran utama."

Rodríguez-Chaves juga percaya, potensi resin pinus yang belum dimanfaatkan bisa berarti hal besar bagi Spanyol.

"Resin Spanyol memiliki kemurnian tertinggi di dunia dan, saat ini hanya Portugal dan Spanyol yang memproduksi resin di Eropa."

Di Castilla y León, diperkirakan 80% kota di 14 provinsi lokal dianggap

Di Castilla y León, diperkirakan 80% kota di 14 provinsi lokal dianggap "beresiko kepunahan" karena migrasi perkotaan. (SUMBER GAMBAR,SUSANA GIRÓN)

Kembali ke pedesaan

Selain manfaat lingkungan, para pendukung resin pinus juga percaya material itu bisa menawarkan solusi atas eksodus pedesaan Spanyol.

Menurut sebuah laporan oleh Bank of Spain, 42% wilayah pedesaan di negara itu terkena dampak depopulasi, karena semakin banyak anak muda yang meninggalkan pedesaan untuk mencari peluang kerja yang lebih baik di kota.

Fenomena ini diperparah di Castilla y León, di mana 80% kota di 14 provinsi lokal dianggap "beresiko kepunahan".

Namun, karena ketertarikan yang baru ditemukan pada getah pinus, beberapa anak muda telah mulai kembali ke wilayah tersebut untuk mencari pekerjaan.

Guillermo Arranz adalah salah satunya. Dia tinggal dan bekerja di Cuéllar (Segovia) dan merupakan generasi keempat pekerja resin di keluarganya.

"Hutan pinus adalah kantor saya dan [itu memberi saya] kesempatan untuk tetap bekerja di tempat saya dilahirkan. Yang paling saya sukai dari pekerjaan saya adalah kebebasan tidak memiliki bos, dan tentu saja, kontak langsung dengan alam dan bangsa saya."

Ketika Isabel Jiménez mulai mengekstrak resin tiga tahun lalu, para pria mengira dia hanya bertahan beberapa minggu

Ketika Isabel Jiménez mulai mengekstrak resin tiga tahun lalu, para pria mengira dia hanya bertahan beberapa minggu. SUMBER GAMBAR,SUSANA GIRÓN

"Kerajaan saya"

Vicente Rodríguez, yang bekerja sebagai produsen resin di kampung halamannya di Casavieja dan merupakan salah satu dari sekitar 30 produsen resin di provinsi Ávila, menggemakan sentimen Arranz.

"Kami adalah sedikit [yang tersisa]. Orang-orang masih terkejut ketika mereka melihat kami membuat resin pinus. Mereka berpikir bahwa kami adalah sesuatu dari masa lalu."

"Tetapi mereka tidak mengerti bahwa masa depan daerah-daerah ini [terhubung dengan] resin. Saya kembali ke akar dan gunung saya karena saya suka ini."

Isabel Jiménez adalah salah satu dari sedikit pembuat resin pinus perempuan di daerah itu.

Mengingat beratnya pekerjaan, secara tradisional perempuan dibatasi pada tugas-tugas pendukung.

"Saya masih ingat ketika saya mulai mengekstrak resin dan pria membuat lelucon dan bertaruh berapa minggu saya akan bertahan. Ternyata kami masih di sini lebih dari tiga tahun kemudian.

"Saya seorang perempuan yang kuat secara fisik. Dan saya di sini selain sebagai gaya hidup bagi saya dan sumber pendapatan, ini adalah kerajaan saya. Sebidang tanah kecil saya di Bumi."

Sekitar 95% ekstraksi getah pinus Spanyol ada di Castilla y León

Sekitar 95% ekstraksi getah pinus Spanyol ada di Castilla y León. (SUMBER GAMBAR,SUSANA GIRÓN)

Kebebasan dalam pekerjaan

Saat ini, sekitar 95% ekstraksi getah pinus Spanyol ada di Castilla y León, dan Arranz serta Rodríguez percaya bahwa cara terbaik untuk melestarikan hutan purba ini adalah dengan memberikan kontrol yang lebih besar kepada para penyadap pinus itu sendiri.

"Masa depan adalah memungkinkan produsen resin untuk mengelola wilayah [mereka] sendiri. Jika pemerintah memberi kami bantuan sebagai imbalan untuk membersihkan atau memantau pegunungan, kami akan bekerja sepanjang tahun dan akan ada lebih banyak lagi pekerja resin yang bersedia bekerja di pegunungan. yang belum [bekerja]," kata Rodríguez.

Dengan menarik lebih banyak orang muda untuk tinggal dan bekerja di pedesaan ini, Rodríguez yakin kawasan ini juga akan mengalami peningkatan ekowisata, dengan lebih banyak perusahaan menawarkan jasa pemandu jalan-jalan di hutan dan museum lokal yang mengadakan lokakarya resin.

Saat ini, ada sejumlah museum lokal yang didedikasikan untuk resin, serta perusahaan yang menawarkan

Saat ini, ada sejumlah museum lokal yang didedikasikan untuk resin, serta perusahaan yang menawarkan "Rute Resin" berpemandu ke hutan. (SUMBER GAMBAR,SUSANA GIRÓN)

Wisata resin

Untuk membantu mewujudkannya, daerah Lembah Tiétar (Ávila) yang kaya resin baru-baru ini telah mengajukan permohonan untuk menjadi Cagar Biosfer Unesco yang dilindungi.

Ada juga beberapa museum di daerah yang didedikasikan untuk resin, seperti Museum Casillas, Museum Nava de Oro dan Museum Oña, di mana pengunjung dapat melihat pondok-pondok tradisional tempat para pekerja resin awal tidur, serta alat kuno yang digunakan untuk mengekstraksi resin.

Ada juga beberapa perusahaan yang menawarkan tur "Rute Resin" berpemandu dari museum lokal ke dalam hutan, memungkinkan orang untuk melihat pegueras (tempat pembakaran) di mana resin akan diubah menjadi lem tahan air dan mengalami seperti apa kehidupan para pengekstrak.

Pada akhir pekan, hutan rindang ini mungkin dipenuhi dengan suara langkah kaki para pejalan kaki yang datang untuk melarikan diri dari hiruk pikuk kota-kota terdekat.

Tetapi jika Anda mendengarkan dengan seksama, Anda masih dapat mendengar tetesan-tetesan emas cair Spanyol saat jatuh ke dalam pot yang tergantung di batang pohon.

(*/tribunmedan/ bbc)

Versi bahasa Inggris dari artikel ini, Spain's untapped 'liquid gold'

Sumber: bbc
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved