Breaking News:

Wali Kota Medan Sajikan Penataan Indah dan Nilai Budaya Pada Revitalisasi Lapangan Merdeka

Revitalisasi Lapangan Merdeka bukan hanya sekedar wacana. Wali Kota Medan Bobby Nasution ingin secepatnya merealisasikannya.

Editor: jefrisusetio
Istimewa
Tidak sedikit masyarakat Kota Medan menyambut baik program revitalisasi Lapangan Merdeka yang digagas Wali Kota Medan, Bobby Nasution. 

TRIBUN-MEDAN.COM, MEDAN - Revitalisasi Lapangan Merdeka bukan hanya sekedar wacana. Wali Kota Medan Bobby Nasution ingin secepatnya merealisasikannya. Sebab, semua telah dipersiapkan dengan baik.

Dengan revitalisasi yang dilakukan, orang nomor satu di Pemko Medan ini ingin menjadikan lapangan bersejarah menjadi ruang terbuka hijau (RTH) dan cagar budaya.

Selain itu, sebagai upaya penataan kota sekaligus pelestarian budaya dan nilai-nilai yang terkandung di dalamnya.

Dalam melakukan revitalisasi, Bobby ingin tetap mempertahankan bentuk asli Lapangan Merdeka sekaligus mempertahankan kelestarian pohon-pohon trambesi yang sudah ada sejak zaman Belanda.

Termasuk, mempertahankan fungsi dan karakter lapangan yang dulunya bernama de Esplanade sebagai ruang terbuka kota bersejarah. Di samping itu revitalisasi yang dilakukan sejalan dan terintegrasi dengan pembenahan kawasan bersejarah Kesawan.

“Jadi  Lapangan Merdeka nantinya akan kita buat menjadi RTH untuk menampung segala kegiatan masyarakat di dalamnya, serta sebagai cagar budaya. Kita berharap agar desain yang sudah direncanakan ini  dapat segera terwujud.  Semoga tahun depan (revitalisasi) bisa kita laksanakan," kata Bobby Nasution saat memimpin Pemaparan Desain Revitalisasi Lapangan Merdeka di Balai Kota beberapa waktu lalu.

Revitalisasi Lapangan Merdeka yang akan diisi dengan penataan indah dan nilai budaya oleh Bobby Nasution  mendapat perhatian dari Budayawan sekaligus Sastrawan Kota Medan Dr Shafwan Hadi Umry.

Shafwan menilai, langkah Bobby Nasution untuk mensajikan penataan yang indah sekaligus mempertahankan nilai budaya  sudah sangat tepat. Oleh karenanya Shafwan sangat  mendukung langkah yang dilakukan menantu Presiden Joko Widodo tersebut.

"Ini (revitalisasi) sudah tepat. Dengan dilakukannya revitalsiasi,  Lapangan Merdeka nantinya dapat menjadi tempat yang semakin tertata sekaligus nilai budaya yang terkandung di dalamnya selama ini tidak akan hilang,” ungkap Shafwan.

Apalagi, tujuan dari revitalisasi ini adalah melakukan penataan kota sekaligus melakukan pelestarian budaya dan nilai yang terkandung di dalamnya.

Menurut Safwan, ada beberapa faktor pendukung dalam melakukan revitalisasi lapangan yang telah digunakan untuk berbagai kegiatan bersejarah, salah satunya upacara penyambutan pilot pesawat yang pertama kali mendarat di Medan pada 22 Nopember 1924 ini yakni budaya dan kultur yang dimiliki Kota Medan.

“Lapangan Merdeka yang akan  dijadikan sebagai ruang terbuka hijau (RTH) ini nantinya  bisa dijadikan sebagai tempat pesta budaya juga. Saya berharap itu bisa terwujud,  sehingga kita bisa lagi  menikmati kembali permainan tradisional di Lapangan Merdeka. Nilai-nilai budaya yang ada jangan sampai hilang," harapnya.

(*)

Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved