Breaking News:

Chankir Syirup Buah Tangan Khas Labura

Chandra bercerita, ia menjajakan hasil kreativitasnya sejak tahun 2017 saat mendapat ide dari sang istri untuk mencoba sirup yang berbeda

Penulis: Alija Magribi | Editor: Eti Wahyuni
HO
Chankir Labura Syirup oleh-oleh khas Labuhanbatu Utara. 

TRIBUN-MEDAN.com, LABUHAN BATU - Bagi traveler yang berkunjung mau pun melintas di Jalan Lintas Timur Sumatera Utara, Kabupaten Labuhanbatu Utara (Labura), tak ada salahnya membeli buah tangan satu ini. Namanya Chankir Labura Syrup, sirup buah alami yang kini terkenal sebagai buah tangan.

Reporter Tribun Medan berkesempatan mewawancarai Chandra Kirana, owner sirup Chankir Labura di Parapat, Kamis (19/5/2022) dalam acara bootcamp Wirausaha Bank Indonesia (WUBI) dari Kantor Perwakilan Bank Indonesia Pematangsiantar.

Chandra bercerita, ia mulai menjajakan hasil kreativitasnya sejak tahun 2017. Saat itu ia mendapat ide dari sang istri untuk mencoba membuat sirup yang berbeda.

“Saya sebenarnya punya usaha florist. Nah, waktu itu istri saya punya ide, dapat oleh-oleh dari temannya. Saya rasa, kok enak. Kemudian saya coba mengembangkannya dengan meracik sendiri,” cerita Chandra.

Ia pun menyulap sirup dengan sari alami buah tanpa pengawet dan perasa. Bahkan sirup yang diolah Chandra, ia buat tanpa tambahan air. Hanya mengombinasikan sari buah dan gula dengan teknik khusus.

Baca juga: Kartini Fitri 2022, Event Seputar Kecantikan dan Kuliner

Chandra menyampaikan, Bupati Labuhanbatu Utara kemudian memberikan atensi khusus untuk menjadikan sirup ini sebagai produk oleh-oleh unggulan daerah. Bahkan pada momen Idul Fitri 1443 Hijriyah/2022 yang lewat, Bupati menjadikan Chankir Labura Syirup sebagai parsel.

“Bupati kemarin menjadikan ini parsel. Jadi alhamdulillah sirup ini sudah terkenal di seluruh Labuhanbatu. Dalam prosesnya semuanya murni. Tanpa pengawet, pewarna, perasa,” kata Chandra.

Pemasaran pun dilakukan Chandra secara offline dan online. Di Labura, Chankir Syirup bisa ditemukan di Jalan Sudirman, Kelurahan Aek Kanopan, Kecamatan Kualuh Hulu. Kemudian secara online bisa ditemui di Instagram chankirlaburasyrup.

Dalam sebulan, ujar Chandra, ia bersama istri bisa menjual hampir 4.000 kotak (per kotak berisi 4 botol sirup berisi 350ml). Penjualan tertinggi baru ia rasakan pada momen Idul Fitri, di mana ia bisa menjual 16 ribu botol.

“16 ribu botol kemarin. Ya, Pak Bupati sendiri aja 300 botol. Jualan online pernah kita pasarkan sampai ke Makassar,” katanya.

Chandra menyampaikan Chankir Labura Syirup diambil dari namanya dan menambahkan Labura untuk memperkenalkan Kabupaten Labuhan Batu Udara. Kini oleh-oleh asal Labura itu memiliki beberapa varian rasa seperti marquisa, sirsak, jeruk kasturi, dan terong Belanda.

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved