Breaking News:

Pakan Ternak Diekspor ke Korea Selatan, Terbuat dari Limbah Jagung

Pakan ternak dengan nilai ekonomi Rp 559 juta dikirim eksportir baru PT Sumatra Harapan Niaga.

Penulis: Angel aginta sembiring | Editor: Eti Wahyuni
HO
Suasana Karantina Pertanian Belawan untuk pertama kalinya memfasilitasi ekspor pakan ternak sebanyak 190,4 ton yang terbuat dari bahan limbah jagung tujuan Korea Selatan, Senin (6/6/2022)./ HO 

TRIBUN–MEDAN.com, MEDAN - Kementerian Pertanian melalui Karantina Pertanian Belawan untuk pertama kalinya memfasilitasi ekspor pakan ternak sebanyak 190,4 ton yang terbuat dari bahan limbah jagung tujuan Korea Selatan, Senin (6/6/2022).

Kepala Karantina Pertanian Belawan, Andi Yusmanto mengatakan, pakan ternak dengan nilai ekonomi Rp 559 juta dikirim eksportir baru PT Sumatra Harapan Niaga.

"Sebelum diberangkatkan ke Korea Selatan telah dilakukan serangkaian tindakan karantina pertanian untuk memastikan aman dan sehat sampai di negara tujuan,” ungkapnya.

Menurut Andi, pakan ternak asal sub sektor peternakan yang diekspor tersebut merupakan komoditas baru karena bahannya terbuat dari limbah jagung dalam bentuk Corn Mixed Fiber Pellet sehingga beda bahan pembuatannya dengan pakan ternak yang sudah pernah diekspor sebelumnya.

Baca juga: Wakil Wali Kota Medan Tantang Pemilik Pabrik Pakan Ternak yang Dikeluhkan Masyarakat

Dikatakannya, pakan ternak bahan limbah jagung yang memiliki pasar ekspor harus didorong supaya mampu bersaing di pasar ekspor. Karenanya, perlu berbasis pengolahan untuk meningkatkan nilai ekonomisnya.
”Dengan adanya pabrik pengolahan limbah jagung menjadi pakan ternak, akan menambah semangat baru bagi petani, sebab limbah jagung tidak terbuang begitu saja bahkan dapat diekspor dan bernilai ekonomi tinggi,” tuturnya.

Lebih lanjut Andi menjelaskan, pihaknya selama ini melakukan pendampingan kepada pelaku usaha, dengan melakukan bimbingan teknis sanitari dan fitosanitari sebagai persyaratan negara tujuan ekspor.

Serta meningkatkan sinergisitas dengan entitas terkait serta memberikan percepatan layanan karantina guna meningkatkan nilai daya saing komoditas ekspor.

Dorong Hilirisasi Produk Pertanian

Kepala Badan Karantina Pertanian (Barantan), Bambang memberi apresiasi kepada ekportir pakan ternak bahan limbah jagung dan petani jagung di Sumut yang turut serta mendukung Gerakan Tiga Kali (Gratieks).
Gerakan yang merupakan gagasan Menteri Pertanian (Syahrul Yasin Limpo, red) ini tercatat mampu mendorong ekspor komoditas pertanian meningkat.

"Kami akan terus memacu ekspor pertanian agar dapat memberikan nilai lebih bagi petani jagung dengan melakukan pendampingan teknis supaya limbah jagung dapat diolah sehingga berdaya saing ekspor," jelas Bambang.

Bambang juga menyebutkan, Kementan menaruh perhatian khusus untuk hilirisasi industri produk pertanian.
Selain deregulasi aturan untuk mendorong iklim investasj yang dilakukan pemerintah, penyaluran pembiayaan usaha melalui Kredit Usaha Rakyat (KUR) juga terus digencarkan.

“Dengan memanfaatkan fasilitas ini, produk lokal Sumut seperti pakan ternak bahan limbah jagung yang memiliki pasar ekspor akan memberi nilai tambah sehingga dapat meningkatkan pendapatan petani,” tutup Bambang. 

 

Sumber: Tribun Medan
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved