Berita Dairi

SOSOK Aipda Johanes Simbolon, Berdedikasi Jadi Relawan Covid: Semua Jenazah Seperti Keluarga Sendiri

Pandemi Covid-19 sempat mengguncang dunia bahkan hingga ke Indonesia. Tak terkecuali wilayah Kabupaten Dairi, Provinsi Sumatera Utara.

HO
Aipda Johanes Simbolon menjadi relawan Covid-19 di Kabupaten Dairi 

TRIBUN-MEDAN.com, SIDIKALANG - Pandemi Covid-19 sempat mengguncang dunia bahkan hingga ke Indonesia. Tak terkecuali wilayah Kabupaten Dairi, Provinsi Sumatera Utara.

Banyak masyarakat Indonesia yang harus merenggut nyawa akibat terpapar Covid-19.

Baik dari kalangan masyarakat biasa, hingga tenaga medis menjadi korban dari keganasan Virus Corona.

Hal itu membuat Aipda Johanes Simbolon, petugas Samapta Polres Dairi menjadi relawan pemakaman jenazah Covid - 19 di Kabupaten Dairi.

Johanes merupakan lulusan Bintara tahun 2004 menjadi relawan pemakaman pasien Covid-19 sudah sejak tahun 2020.

"Saya menjadi relawan Covid sejak bulan April 2020. Sudah hampir 2 tahun lah," ujarnya.

Kepada Tribun Medan, ayah 3 anak ini menceritakan awalnya ingin menjadi relawan pemakaman Covid karena rasa kemanusiaan. Juga untuk menunjukkan sikap dan sifat Presisi selama bertugas. Selain itu juga dirinya turut serta menjadi relawan pemakaman agar masyarakat merasakan kehadiran Polri di tengah aktivitas warga.

"Saya awalnya meminta izin terlebih dahulu kepada petugas yang menguburkan jenazah, boleh gak saya ikut? Lalu kata mereka, oh boleh aja. Lalu saya izin kepada pimpinan mereka, dan saya juga izin kepada pimpinan saya untuk ikut bergabung jadi relawan Covid," terangnya.

Selama menjadi relawan Covid, Johanes beserta tim pengubur jenazah Covid kerap mendapat penolakan dari pihak keluarga yang tidak menerima anggota keluarganya meninggal akibat Covid -19.

"Kalau penolakan dari keluarga, sering ya. Apalagi awalnya pihak keluarga yang tidak terima dengan status alamarhum yang meninggal dalam keadaan positif Covid-19. Apalagi ketika ingin dikembumikan di TPU Covid yang berada di Desa Sidiangkat. Tapi, semenjak boleh dimakamkan di dekat rumah, baru lah tidak ada yang komplain lagi. Tetapi harus menjaga jarak ketika prosesi penguburan," sebutnya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Medan
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved