Breaking News:

Pemko Medan

Dukung Literasi Digital Segmen Pendidikan, Wakil Walikota Medan Aulia Harap Kembangkan Bakat Siswa

kegiatan ini bertujuan untuk membangun wawasan dan pengetahuan terkait literasi digital dalam bentuk webina, talkshow dalam format hybrid serta event

Editor: Satia
Dok. Pemko Medan
Wakil Wali Kota Medan Aulia Rachman saat menerima Syarfina Febriani selaku Koordinator Literasi Digital Wilayah Sumatera, di Balai Kota Medan, Kamis (25/8/2022). 

TRIBUN-MEDAN.COM, MEDAN - Pemko Medan menyambut baik dan mendukung penuh pelaksanaan Literasi Digital Segmen Pendidikan yang digelar Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) RI melalui Dirjen Aplikasi Informatika Direktorat Pemberdayaan Informatika secara hybrid.

Sebab, kegiatan ini bertujuan untuk membangun wawasan dan pengetahuan terkait literasi digital dalam bentuk webinar (seminar dan diskusi secara online), talkshow dalam format hybrid (offline dan online), serta special event penunjang kegiatan literasi digital. 

Dukungan disampaikan Wali Kota Medan Bobby Nasution diwakili Wakil Wali Kota Medan Aulia Rachman saat menerima Syarfina Febriani selaku Koordinator Literasi Digital Wilayah Sumatera di Balai Kota Medan, Kamis (25/8/2022).

Selain bersilaturahmi, kedatangannya juga untuk mengundang Wali Kota atau Wakil Wali Kota agar menjadi narasumber dalam literasi digital segmen pendidikan di Sumut, khususnya Kota Medan yang melibatkan siswa SD, SMP, dan SMU secara webinar dan hybrid.

"Atas nama Pemko Medan, saya menyambut baik dengan dilaksanakannya literasi digital segmen pendidikan,” kata Aulia Rachman.

Literasi digital, kata Aulia, sangat memerlukan inovasi dari para siswa untuk dapat mengembangkan bakatnya dalam dunia pendidikan menjadi karya yang dapat dibanggakan.

Mengingat pada dunia pendidikan, imbuhnya, pemerintah telah menggaungkan Merdeka Belajar yakni suatu pendekatan yang dilakukan agar siswa dan mahasiswa bisa memilih pelajaran yang diminati.

"Dengan demikian, program Merdeka Belajar membentuk dunia pendidikan dalam pembelajaran murid yang bermutu dan berkualitas. Makna dari pembelajaran merdeka ada disitu. Jadi dari kecil itu bisa tahu bakatnya. Untuk kualitas pendidikan paling baik itu setahu saya ada di negara Finlandia,” ungkapnya.

Aulia di kesempatan itu menyampaikan kenangannya saat duduk di bangku sekolah.

Dikatakannya, salah seorang guru mengajar muridnya dengan sangat baik sehingga berdampak positif bagi para muridnya.

“Guru itu mengajarkan tentang tata surya. Beliau enak mengajarnya sehingga murid betah. Begitu ujian, saya pun bisa menyelesaikannya dengan baik,” kenangnya.

Sebelumnya, Koordinator Literasi Digital Wilayah Sumatera dan Sekitarnya Syarfina Febriani menyampaikan, ada empat materi yang akan disajikan di Literasi Digital Segmen Pendidikan yakni Kecakapan Digital, Etika Digital, Keamanan Digital dan Budaya Digital.

"Program ini bertujuan untuk membangun wawasan dan pengetahuan terkait literasi digital dalam bentuk webinar (seminar dan diskusi secara online), talkshow dalam format hybrid (offline dan online), serta special event penunjang kegiatan literasi digital," jelas Syarfina.

 

*

Sumber: Tribun Medan
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved