Penyegelan SD Yayasan Alhidayah

Sekolah Gratis yang Disegel Paksa Tiga Pria Akhirnya Dibuka, Para Siswa Teriak Sambil Salawatan

Ruang kelas Sekolah Dasar Yayasan Pendidikan Alhidayah yang sempat disegel tiga orang pria akhirnya dibuka. Siswa teriak lalu bersalawat

Editor: Array A Argus
TRIBUN MEDAN/FREDY SANTOSO
Siswa SD Yayasan Alhidayah kegirangan setelah ruang kelas yang disegel akhirnya dibuka, Sabtu (3/9/2022) 

TRIBUN-MEDAN.COM,MEDAN- Ruang kelas sekolah gratis SD Yayasan Pendidikan Alhidayah di Jalan Kirab Remaja, Dusun XV, Desa Sei Semayang, Kecamatan Sunggal, Kabupaten Deliserdang sempat disegel tiga orang warga.

Penyegelan sekolah gratis ini karena persoalan sengketa lahan.

Belakangan, setelah kasus ini menjadi perhatian aparat penegak hukum hingga Dinas Pendidikan Kabupaten Deliserdang, pada Sabtu (3/9/2022) kemarin, ruang kelas yang disegel akhirnya dibuka

Petugas Polrestabes Medan awalnya datang ke sekolah itu, lalu mengambil beberapa foto, sebelum membuka segel di pintu kelas.

Baca juga: Tiga Orang Warga Segel Ruangan Sekolah di Sei Semayang, Ratusan Anak Belajar di Luar Ruangan

Baca juga: Penyegelan Sekolah di Desa Sei Semayang, Kepala Desa: Sudah Pernah Bergejolak Sejak 2019

"Kami mau sekolah. Kami masih mau sekolah," teriak para pelajar didampingi orangtuanya. 

Dari amatan Tribun-medan.com, pembukaan segel di pintu ruang kelas dilakukan polisi bersama Kepala SD Yayasan Pendidikan Alhidayah, Ridwan.

Selesai dibuka, puluhan pelajar ini langsung bersorak gembira.

Mereka pun langsung berlari masuk ke ruang kelas yang sudah terkunci selama tiga hari ini.

Setibanya di dalam kelas, mereka pun langsung bertepuk tangan.

"Horee," ucap para siswa kegirangan.

Halaman
123
Sumber: Tribun Medan
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved