Sosok

SOSOK Sudung Situmorang, Mantan Jaksa Agung Muda Berdarah Batak yang Kini Jabat Komisaris Pelindo II

Sudung Situmorang Mantan Jaksa Agung Muda Pidana Khusus (Jampidsus) Kejaksaan Agung diangkat jadi Komisaris Pelindo II.

Penulis: Rizky Aisyah | Editor: Royandi Hutasoit
HO / Tribun Medan
SOSOK Sudung Situmorang, Mantan Jaksa Agung Berdarah Batak yang Kini Jabat Komisaris Pelindo II 

TRIBUN-MEDAN.com.MEDAN - Sudung Situmorang adalah Komisaris Pelindo II. Sudung diangkat oleh Erick Thohir pada Juni 2021 lalu.

Sebelum ditunjuk jadi Komisaris Pelindo II, Sudung adalah Jaksa Agung Muda Pidana Khusus (Jampidsus) Kejaksaan Agung.

Sebelum menjabat sebagai Jaksa Agung, Sudung Situmorang adalah mantan Kepala Kejaksaaan Tinggi DKI Jakarta.

Sebelum menjadi Jaksa, Sudung Situmorang juga pernah bergabung dengan Biro Hukum Lembaga Sisingamangaraja XII di Jakarta.

Selain itu, Sudung pernah menjabat sebagai Kepala Kejaksaan Tinggi Kepulauan Riau (Kepri) dan Kasubdit Jampidum Kejagung Kejari Medan.

Sudung juga pernah menjabat sebagai Asisten Intelijen Kejaksaan Tinggi Kalimantan Selatan dan menjabat sebagai Kepala Kejaksaan Negeri Blora.

Sudung Situmorang berasal dari Desa Janji, Samosir. Ia lahir di Tapanuli Utara, 1 September 1961.

Pada pertengahan 2016, Sudung pernah memimpin sidang kasus kopi sianida Jessica Kumala Wongso di Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta.

Sudung Situmorang lulus S2 Fakultas Hukum Universita Indonesia.

Sekilas Tentang Pelindo

PT Pelabuhan Indonesia (Persero) (disingkat Pelindo) adalah sebuah badan usaha milik negara Indonesia yang bergerak di bidang logistik, terutama pengelolaan dan pengembangan pelabuhan.

Saat ini, perusahaan ini mengoperasikan 94 Pelabuhan yang terletak di 32 Provinsi Indonesia.

Dari Sumatra Barat hingga Jawa Barat, Pelindo menjadi salah satu BUMN strategis dimana seluruh pelabuhan yang dikelola memiliki posisi yang signifikan dalam perhubungan jaringan perdagangan internasional berbasis transportasi laut.

Perusahaan yang dibentuk oleh Pemerintah sejak tahun 1960 ini telah berubah status usaha dari PN sejak pendiriannya berlanjut menjadi Perum pada tahun 1983 dan akhirnya menjadi Perseroan Terbatas pada tahun 1992.

Halaman
12
Sumber: Tribun Medan
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved