Massa Gelar Aksi 'Kubur Diri', Tolak Relokasi Makam Syekh Buyut Jenggot di Tangerang

Syekh Buyut Jenggot merupakan tokoh agama yang sangat dihormati masyarakat setempat. Oleh karena itu, masyarakat juga mendorong makam tokoh ini dapat

Editor: heryanto
Tribun Medan
Aksi Kubur Diri di Tangerang, Tolak Relokasi Makam Syekh Buyut Jenggot 

Massa Gelar Aksi 'Kubur Diri', Tolak Relokasi Makam Syekh Buyut Jenggot di Tangerang

TRIBUN-MEDAN.COM, TANGERANG - Demonstran lakukan aksi 'kubur diri' di depan gedung Pusat Pemerintahan Kota Tangerang sebagai bentuk penolakan relokasi makam syekh Buyut Jenggot atau Syekh Tubagus Rajasuta bin Sultan Ageng Tirtayasa, Kamis (29/9/2022).

Aksi kubur diri ini disebut menjadi representatif bagi masyarakat untuk dapat mengingat sejarah dan perjuangan Syekh Buyut Jenggot dalam mengenalkan agama Islam.

Rudi Hartono, orator aksi mengatakan, kegiatan aksi kubur diri ini juga dilakukan karena sampai saat ini belum ada pernyataan sikap dari pemerintah Kota Tangerang tak kunjung memberikan pernyataan sikap terhadap tuntutan dan penolakan mereka ini.

"Kami akan terus melakukan kubur diri sampai ada pernyataan sikap dari Pemerintah Kota Tangerang," kata Rudi sembari memimpin aksi demonstrasi ini, Kamis.

Ada tiga orang yang dijadikan simbol melakukan aksi kubur diri ini. Mereka dikubur dengan tanah dari leher hingga kakinya.

Baca juga: Lokasi Relokasi Pedagang Buku Bekas tak Siap-siap Dikerjakan, Kadis PKPPR Janji Selesai Bulan Ini

Baca juga: Pemko Medan Berlaku Zalim, Paksa Pedagang Buku Pindah, Meski Tempat Relokasi Belum Selesai

Warga yang mengikuti aksi ini sebagian besar adalah masyarakat dari Panunggangan Barat, Kota Tangerang.

Rudi mengatakan mereka akan terus mendesak pemerintah kota terutama wali kota Tangerang agar dapat memberikan pernyataan sikap dan surat yang jelas untuk menolak relokasi atau pemindahan makam Syekh Buyut Jenggot.

Syekh Buyut Jenggot merupakan tokoh agama yang sangat dihormati masyarakat setempat.

Oleh karena itu, masyarakat juga mendorong makam tokoh ini dapat dijadikan cagar budaya dan wisata religi ke depannya.

"Kita hari ini akan melihat bahwa pemerintah Kota Tangerang tidak peduli pada potensi cagar budaya dan pejuang agama," ujarnya.

Apabila hari ini tidak ada pernyataan sikap tersebut, para demonstran akan tetap bertahan di lokasi.

Berdasarkan pantauan Kompas.com, hingga pukul 11.20 WIB belum ada pernyataan sikap dari Pemkot Tangerang dan bekum ada yang keluar menemui demonstran. (*)

Sumber: Tribun Medan
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved