Seperti Ini Jarak Rumah hingga Pengakuan Tetangga Korban Pembantaian Sekeluarga di Samosir

warga mengaku tidak mendengar suara gaduh ataupun suara anak-anak menangis.

Seperti Ini Jarak Rumah hingga Pengakuan Tetangga Korban Pembantaian Sekeluarga di Samosir
TRIBUN MEDAN/HO
Korban bersimbah darah ditemukann tewas di dalam rumah, di Dusun Janji Mauli, Desa Tambun Sukkean, Kecamatan Onan Runggu, Kabupaten Samosir, Rabu (24/10/2018) 

Laporan Wartawan Tribun Medan, Arjuna Bakkara

TRIBUN-MEDAN.COM, SAMOSIR -Suasana kediaman korban pembantaian sekeluarga di Dusun Janji Mauli, Desa Tambun Sukkean, Kecamatan Onan Runggu, Kabupaten Samosir, sunyi mencekam, Kamis (25/10/2018).

Warga, berdiam diri di dalam rumah dan hemat bicara saat ditemui Tribun.

Sehari sebelumnya, mereka dihebohkan tewasnya satu rumah tangga atau sekeluarga.

Keempat korban adalah suami, istri dan dua orang anaknya ditemukan tewas bersimbah darah. Keempat korban yakni James Samosir (32), Roulina Gultom (29) dan 2 anaknya, Riona Samosir (4) dan Fransiskus Isodorus Samosir (2).

Posisi rumah korban James Samosir dengan tetangga.
Posisi rumah korban James Samosir dengan tetangga. (TRIBUN MEDAN/ARJUNA BAKKARA)

Pantauan Tribun, terdapat delapan rumah warga lainnya yang merupakan tetangga korban. Namun, terjadi kejanggalan dan warga mengaku tidak mendengar suara gaduh ataupun suara anak-anak menangis pada malam kejadian.

"D

Pembunuhan Sekeluarga di Samosir
Pembunuhan Sekeluarga di Samosir (Tribun Medan / M Andimaz Kahfi)

ang huboto i bah (Aku tidak tahu). Dung gok pe polisi, asa huboto. Ai modom do i iba. (Setelah banyak polisi baru saya tau, karena aku tidur, "ujar Boru Gultom satu dari tetangga korban.

Menurut boru Gultom, sehari-hari James bekerja sebagai tukang petai dan menyadap aren. Sedangkan istrinya, bertani. Amatan Tribun, di belakang rumah korban terdapat ternak babi dan tidak lagi ada yang mengurus sejak rumah panggung tua itu dipasang pita kuning bertulis "Police Line".

Disinggung lebih jauh bagaimana keharmonisan antara keluarga korban selama ini, Boru Gultom enggan berbicara. Ditanya suasana malam sebelum korban ditemukan tewas dia tidak tahu bahkan sama sekali tidak mendengar suara memcurigakan.

Halaman
123
Penulis: Arjuna Bakkara
Editor: Feriansyah Nasution
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved