News Video

Rekaman Evakuasi Lumba-lumba di Labuhan Batu, Hewan Langka Itu Rencananya Dilepas ke Tanjungbalai

Akhirnya tim yang didatangkan dari Jakarta dibantu BKSDA Dan DKP setempat berhasil evakuasi lumba-lumba

Rekaman Evakuasi Lumba-lumba di Labuhan Batu, Hewan Langka Itu Rencananya Dilepas ke Tanjungbalai
Tribun Medan
Proses evakuasi lumba-lumba di Sungai Kualuh, Labuhan Batu, Kamis (31/1/2019) malam 

TRIBUN-MEDAN.COM - Petugas yang didatangkan dari Jakarta bersama BBKSDA dan DKP berhasil mengevakuasi lumba-lumba langka di Sungai Kualuh, Labuhan Batu Utara (Labura).

Proses evakuasi turut dibantu oleh warga, rekaman proses evakuasi pun beredar di linimasa media sosial.

Petugas awalnya menggunakan kapal motor menelusuri sungai.

Tidak berapa lama, petugas pun akhirnya menemukan keberadaan lumba-lumba yang tinggal satu ekor tersebut.

Tidak ingin membuat lumba-lumba stress, petugas menjauhkan lumba-lumba dari padatnya warga yang melihat proses evakuasi.

Alhasil dengan memasang jaring, petugas dibantu warga sekitar berhasil menangkap hewan mamalia itu.

Tonton videonya;

Ayo subscribe channel YouTube Tribun MedanTV

Adik Ahok Fifi Buka-bukaan Tuduhan Perselingkuhan Veronica Tan di Singapura, soal Sepatu & Kronologi

Ada Habitat Buaya, BBKSDA Kesulitan Evakuasi Lumba-lumba di Sungai Kualuh

VIDEO: Evakuasi Bangkai Lumba-lumba yang Mati di Sungai Kualuh, Labuhan Batu Utara

Petugas gabungan membawa hewan yang dilindungi tersebut ke darat.

Proses evakuasi di darat, terlihat dalam video, lumba-lumba diangkut menggunakan mobil doubel kabin yang dimodifikasi menyerupai bak air.

Informasi yang berhasil dihimpun, lumba-lumba tersebut dibawa ke kawasan Tanjungbalai dan akan di lepas di perairan Teluk Nibung.

Penampakan lumba-lumba air tawar di Sungai Kualuh, Kabupaten Labuhanbatu Utara, Provinsi Sumatera Utara, Minggu (27/1/2019)
Penampakan lumba-lumba air tawar di Sungai Kualuh, Kabupaten Labuhanbatu Utara, Provinsi Sumatera Utara, Minggu (27/1/2019) (Tribun Medan)

Sebelumnya, warga di kawasan Sungai Kualuh, Desa Kuala Beringin, Kecamatan Kualuh Hulu, Kabupaten Labuhanbatu Utara, Provinsi Sumatera Utara, pada Minggu (27/1/2019) lalu, dihebohkan oleh kemunculan dua ekor Lumba-lumba yang diduga berjenis putih China.

Kemunculan dua ekor Lumba-lumba yang diduga tidak pernah terjadi sebelumnya membuat warga sekitar heboh.

Kemunculan kedua ekor hewan jenis mamalia tersebut pun diabadikan warga.

Video kedua ekor hewan mamalia yang dilindungi tersebut pun viral di media sosial seperti Instagram.

Sebelumnya, kemunculan Lumba-lumba jenis putih China pada siang hari, hal tersebut membuat lokasi penemuan pertama kali menjadi ramai dipadati warga.

Ciri-ciri ikan Lumba-lumba yang memiliki warna tubuh biru dan putih ini, memiliki benjolan di kepala, serta moncong yang percis seperti lumba-lumba.

Kedua ekor ikan langka itu terus meliuk-liuk dari hulu ke hilir. Warga yang menyaksikan atraksi kedua hewan lumba-lumba air tawar ini pun, bersorak sorai layaknya seperti sedang menyaksikan atraksi sirkus.

Namun dihari kedua pasca munculnya lumba-lumba di perairan kabupaten Labuhanbatu Utara tersebut satu di antaranya telah mati.

Hewan mamalia yang sempat viral ini kembali menjadi pembicara warga net.

Kematian Lumba-lumba tersebut pun diabadikan warga yang berlokasi tidak jauh dari penemuan pertama.

Video kematian Lumba-lumba tersebut pun meluas di media sosial khususnya Instagram.

Tribun Medan pun mengonfirmasi terkait kematian Lumba-lumba tersebut kepada

Staf pelaksana, Balai Pengelolaan Sumber Daya Pesisir dan Lautan Padang, Kementrian Kelautan Perikanan, Dina.

Ia menjelaskan melalui WhatsApp, ya benar kabar terbaru satu di antara dua ekor Lumba-lumba telah mati.

"Iya. Info terakhir satu mati, satu masih hidup tapi dengan kondisi terluka. Saya posisi di Aceh Selatan. Saya hanya mampu menginfokan dari hasil koordinasi dari Tim yang di lokasi ada BKSDA dan DKP setempat," ujarnya, Kamis (31/1/2019).

Untuk satu ekor lagi, sambung Dina, yang dikabarkan mengalami luka terdapat di beberapa tempat.

"Satu di atas pelipis mata kanan, satu diantara main dorsal (sirip punggung pertama) dan caudal (ekor). Saat ini sepertinya tim di lokasi sedang sibuk.
Saya mencoba kembali menghubungi belum ada jawaban," katanya.

Sebelumnya, Dina mengimbau masyarakat untuk tidak melakukan penangkapan terhadap Lumba-lumba yang terbilang hewan dilindungi tersebut.

"Kami mengimbau untuk masyarakat jangan menangkap maupun memburu ikan tersebut. Karena ikan ini termaksud dalam kategori dilindungi," jelasnya.

Terpisah, Humas BBKSDA, Handoko mengatakan, pada Jumat (1/2/2019) benar tim dari Jakarta diturunkan untuk proses evakuasi.

"Informasi yang saya terima bahwa tim gabungan sedang melakukan penyelamatan dan berhasil mengevakuasinya," pungkasnya. (*)

Penulis: Muhammad Fadli Taradifa
Editor: Hendrik Naipospos
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved