Harimau Masuk Kampung di Desa Pagaran Bira Jae Padang Lawas, Mangsa Seekor Monyet Milik Warga

Satwa dilindungi tersebut masuk ke perkampungan warga di Desa Pagaran Bira Jae, Kecamatan Sosopan, Kabupaten Palas.

Harimau Masuk Kampung di Desa Pagaran Bira Jae Padang Lawas, Mangsa Seekor Monyet Milik Warga
Tribun Medan
Harimau Masuk Kampung di Desa Pagaran Bira Jae Padang Lawas, Mangsa Seekor Monyet Milik Warga. Harimau kejar pengendara sepeda motor. 

Harimau Masuk Kampung di Desa Pagaran Bira Jae Padang Lawas, Mangsa Seekor Monyet Milik Warga

TRIBUN-MEDAN.com- Kasus harimau masuk ke perkampungan warga kembali terulang. Kali ini terjadi di Padang Lawas (Palas), Sumatera Utara.

Satwa dilindungi tersebut masuk ke perkampungan warga di Desa Pagaran Bira Jae, Kecamatan Sosopan, Kabupaten Palas.

Hewan buas yang diduga kelaparan itu, kemudian memangsa seekor monyet yang dipelihara warga.

Pihak BBKSDA Sumatera Utara sendiri langsung merespon informasi ini dan sudah menurunkan personel mereka ke lokasi untuk mencegah terjadinya konflik antara harimau dengan warga.

"Saat ini tim masih di lapangan. Terkait keberadaan harimau, kita menunggu hasil yang diperoleh tim di lapangan," kata Kepala Bidang Konservasi Wilayah III Padangsidimpuan, Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Sumut, Gunawan Alza, Sabtu (13/7/2019).

Disebutkan Gunawan, berdasarkan laporan awal yang diterima, harimau itu masuk ke perkampungan pada Rabu (10/7/2019) malam.

Namun belum didapatkan informasi detail bagaimana harimau itu kemudian memangsa monyet atau beruk di sana.

Baca: Doyan Minum Teh Pagi Hari? Simak 7 Manfaatnya Mulai dari Cegah Kanker hingga Lumerkan Kolesterol

Baca: Kesal Kerap Diintip saat Bersetubuh, Tamba Nasution Habisi Nyawa Adik Iparnya Rinto Harahap

Baca: Supermodel Kimmy Jayanti Lahirkan Anak Pertamanya dengan Greg Nwokolo, Ini Arti Nama Sang Putri

Ini merupakan kasus kedua harimau memasuki kampung tersebut sepanjang 2019. Sebelumnya harimau juga memasuki kawasan itu pada 25 Mei 2019 lalu dan menerkam seorang warga hingga menderita luka berat.

"Belum bisa dipastikan apakah itu harimau yang sama. Tetapi memang daerah itu merupakan lintasan harimau," ujar Gunawan.

Baca: Penyerang Napoli Diamuk Sang Istri di Depan Umum Gara-gara Bicara Soal Payudara

Baca: 6 Tips dan Trik Backpakeran ke Jepang, Cara Ampuh Nikmati Pelesiran yang Hemat dan Murah

Baca: PRABOWO Ungkap Kenapa Baru Ucapkan Selamat pada Jokowi setelah dalam Pertemuan di MRT

Halaman
123
Penulis: M.Andimaz Kahfi
Editor: Joseph W Ginting
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved