Pengusaha BPK Bangkit

Imbau Tak Risau Konsumsi Babi, Apserba: Peternak Lakukan Biosecurity untuk Tangkal Virus Hog Cholera

Tingginya kematian babi akibat virus hog cholera mendapat tanggapan dari Ketua Asosiasi Peternak Babi (Asperba) Sumatera Utara Hendri Duin.

Tribun Medan/Septrina Ayu Simanjorang
Asosiasi Pengusaha Rumah Makan BPK Kota Medan dan Asosiasi Peternak Babi (Asperba) Sumatera Utara menggelar Wisata Kuliner Daging Babi Kota Medan di Kompleks CBD Polonia, Senin (16/12/2019). Seorang pengunjung mengaku sempat berhenti mengkonsumsi daging babi dua bulan belakangan. 

Peternak Lakukan Biosecurity untuk Tangkal Virus Penyebab Kematian Babi

TRIBUN-MEDAN.com,MEDAN - Tingginya kematian babi akibat virus hog cholera mendapat tanggapan dari Ketua Asosiasi Peternak Babi (Asperba) Sumatera Utara Hendri Duin.

Ia menyebutkan sejak September Asperba sudah menduga virus hog cholera melanda Sumut.

"Sudah ada anjuran dari pemerintah untuk melakukan vaksin sebelum adanya kematian babi tersebut. Peternak melakukannya tapi memang tidak maksimal," ujarnya saat ditemui Tribun Medan dalam acara Wisata Kuliner Daging Babi Kota Medan di Komplek CBD Polonia, Senin (16/12/2019).

Saat ini pihaknya melakukan biosecurity dengan cara melakukan vaksin, menyemprot kandang, memperbaiki kualitas pakan.

Ia mengungkapkan, masyarakat tak perlu risau tentang tingginya angka kematian babi akibat virus hog cholera.

"Kami mengimbau agar masyarakat jangan takut mengonsumsi daging babi karena virus hog cholera hanya bisa menjangkiti babi," tegasnya.

Pada kesempatan berbeda, Pengamat Ekonomi Sumatera Utara Gunawan Benjamin mengatakan kasus kematian babi yang ada di Sumut yang terus mengalami peningkatan perlu mendapatkan perhatian serius.

Karena masalah kematian babi ini sangat erat kaitannya dengan potensi kenaikan harga pangan yang ada di Sumut.

"Kondisi ini jelas sangat merugikan para peternak babi. Terlebih menjelang perayaan Natal tahun ini. Semua peternak babi dirugikan karena penjualan hewan ternak mereka tidak laku di pasaran. Bahkan sekalipun dijual dengan harga miring. Kondisi ini sangat mengganggu daya beli peternak babi," ujarnya.

Halaman
12
Penulis: Septrina Ayu Simanjorang
Editor: Juang Naibaho
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved