Manfaatkan Celah di Sistem Bank Pelat Merah, Tiga Sekawan Anak Medan Raup Rp 1,1 Miliar

Tiga sekawan anak Medan, yakni Riky alias Ridwan (30), Jonny Chemy (33), dan Alianto (29) memanfaatkan celah di sistem bank BRI

TRIBUN MEDAN/ALIF ALQADRI HARAHAP
Tiga terdakwa kasus pembobolan Bank Pelat Merah menjalani sidang melalui teleconference yang digelar di Pengadilan Negeri Medan, Selasa (2/6/2020). 

TRI BUN-MEDAN.com, MEDAN - Tiga sekawan anak Medan, yakni Riky alias Ridwan (30), Jonny Chemy (33), dan Alianto (29) menjadi pesakitan di Pengadilan Negeri (PN) Medan, Selasa (2/6/2020).

Ketiganya memanfaatkan kesalahan sistem di satu Bank Pelat Merah, dan meraup keuntungan Rp 1,1 miliar.

Sidang yang beragendakan pembacaan dakwaan ini digelar melalui teleconference. Pasalnya, ketiga terdakwa itu ditahan di sel tahanan Mabes Polri.

telah menyalahgunakan informasi elektronik dimana ketiga terdakwa memanfaatkan kelemahan bank untuk meraup keuntungan

Jaksa Penuntut Umum (JPU) Chandra Naibaho menjelaskan perkara ini bermula pada tanggal 12 Desember 2019 terdapat kesalahan sistem di satu Bank Pelat Merah yang menyebabkan nasabah yang bertransaksi top up dana di rekeningnya tidak berkurang.

Detik-detik Warga Histeris di Dinsos Deliserdang saat Tanya Bantuan Sosial Tunai Rp 600 Ribu

Pencuri HP Istri Mantan Gubernur Sumut Ditangkap Anggota Brimob

Secuil Cerita Surat Cinta Megabintang Michael Jordan Dengan Amy Hunter Laku Terjual Rp 372 Juta

"Bahwa pada tanggal 12 Desember 2019 Terdakwa II menerima informasi dari akun Telegram atas nama Jojo di group Telegram dengan nama Group Tokoku. Kemudian Jojo menginformasikan ke pihak bank bahwa saldo tidak berkurang," kata Chandra di ruang cakra VIII PN Medan di hadapan Majelis Hakim Imanuel Tarigan.

Dari informasi tersebut, Jonny mengajak terdakwa Riky untuk mencobanya.

Sebab, Riky mempunyai rekening bank tersebut atas nama Suyadi. Dan, upaya itu ternyata berhasil.

"Adapun, yang dilakukan Riky dan Jonny yaitu top up ke akun Link Aja di mesin ATM bank itu. Pada layar mesin ATM tertulis ‘Transaksi Gagal’, dan saldo pada Kartu ATM yang dipergunakan untuk melakukan Top up saldonya tidak berkurang. Akan tetapi pada akun Link Aja saldonya bertambah," kata Chandra.

Riky kemudian meminta bantuan kepada Alianto untuk dicarikan nomor-nomor handphone yang terdaftar di aplikasi Link Aja yang akan digunakan untuk melakukan top up ke akun Link Aja.

Halaman
12
Penulis: Alif Al Qadri Harahap
Editor: Juang Naibaho
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved