Breaking News:

Seorang Anak Kulit Hitam Berkebutuhan Khusus Dipenjara Karena Tidak Kerjakan PR

Ia dibebaskan setelah Pengadilan Banding Michigan membatalkan hukuman awalnya, demikian laporan dari ProPublica Illinois.

minneapolis star tribun
Ilustrasi Black Lives Matter 

TRIBUN-MEDAN.com - Seorang remaja kulit hitam berkebutuhan khusus di Negara Bagian Michigan, Amerika Serikat (AS), dipenjara karena tidak mengerjakan pekerjaan rumah (PR).

Ia ditahan di tahanan khusus remaja sejak pertengahan Mei, dan telah dibebaskan pada Jumat (31/7/2020).

Gadis 15 tahun yang diidentifikasi sebagi Grace itu dikembalikan ke ibunya sekitar pukul 5 sore waktu setempat.

Ia dibebaskan setelah Pengadilan Banding Michigan membatalkan hukuman awalnya, demikian laporan dari ProPublica Illinois.

Sebelumnya ProPublica awal bulan ini melaporkan, Grace menghabiskan 78 hari di penjara remaja Pontiac usai hakim di pengadilan keluarga Oakland County mencabut masa percobaannya, atas tuduhan penyerangan dan pencurian.

Dilansir dari New York Post Sabtu (1/8/2020), Hakim Mary Ellen Brennan menganggapnya sebagai "ancaman bagi masyarakat", karena tidak menyelesaikan PR saat sekolahnya beralih ke pembelajaran online di tengah pandemi virus corona.

Grace merupakan murid kulit hitam berkebutuhan khusus yang menderita ADHD. Kasusnya menjadi perhatian nasional atas sistem pengadilan remaja dan tuduhan diskriminasi rasial.

Sudah lebih dari 300.000 orang yang menandatangani petisi online untuk meminta dia dibebaskan.

Anggota parlemen Michigan dan anggota dewan sekolah menganjurkan dia dibebaskan, lalu perwakilan federal meminta Departemen Pendidikan AS dan Departemen Kehakiman AS untuk ikut mengurusi kasus ini.

Ada juga beberapa protes di luar gedung pengadilan, di mana kasus itu disidangkan. 

Halaman
12
Editor: Royandi Hutasoit
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved