Breaking News:

TRIBUNWIKI

SOSOK Thompson HS, Budayawan Yang Beri Perhatian Khusus Bagi Kaum Milenial Cintai Budaya Batak Toba 

Berangkat dari kemampuannya mengabadikan karya di bidang seni seputar Batak Toba, ia akhirnya terpanggil mengumpulkan kaum muda

Penulis: Maurits Pardosi | Editor: Ayu Prasandi
TRIBUN MEDAN/ MAURITS
Budayawan Thompson HS usai pelatihan sendratari di Desa Meat 

TRIBUN-MEDAN.com, TOBA - Seorang budayawan Batak Toba Thompson HS berikan  perhatian penuh kelestarian budaya Batak Toba bagi kaum muda, atau yang kerap disebut kaum milenial. 

Berangkat dari kemampuannya mengabadikan karya di bidang seni seputar Batak Toba, ia akhirnya terpanggil mengumpulkan kaum muda dan bergerak bersama mengembangkan budaya Batak Toba. 

Kegiatan Teater, sendra tari, dan kelompok seni lainnya ia hidupkan di tengah kaum muda. Pria yang lahir di Tapanuli Utara tepatnya pada 12 September 1968. 

Pria ini menggeluti dunia sastra dan seni budaya, khususnya pemberdayaan kaum muda di bidang teater, sendra tari, dan dunia lakon. Dan bakatnya ia salurkan kepada kaum muda di seluruh kawasan Danau Toba. 

Baca juga: Nikmati Kelezatan Durian Tigalingga, Salah Satu Penghasil Durian Terbaik di Sumatera Utara

Maka, tak heran bila ia berpindah-pindah untuk menemani kaum muda yang tengah berlatih dan memperdalam ilmu seputar budaya Batak Toba. 

Pria yang setia menggunkan ulos ini menyampaikan bahwa kunci upaya pelestarian budaya adalah konsistensi dan disiplin berlatih. Baginya, generasi milenial saat ini adalah generasi yang jenius dan 

Setelah menjalani masa pendidikan hingga SMA di Tarutung, ia melanjutkan ke Universitas Sumatera Utara pada program studi Bahasa dan Sastra Indonesia. 

Selama kuliah, ia ternyata aktif menorehkan karyanya; puisi, cerpen esai di berbagi media dan bermain teater.

Bukan hanya itu, ia juga menulis sejumlah teks dan naskah pertunjukan serta mengikuti sejumlah forum teater dan sastrawan di Indonesia. 

Karena dunia  digelutinya, ia mendapatkan sejumlah penghargaan antara lain: Hibah Yayasan Kelola pada tahun 2003, Penghargaan Seniman Berprestasi Sumatera Utara pada tahun 2006, Penghargaan Tokoh Teater Sumut  versi Teater O USU pada tahun 2009. 

Baca juga: Sampah Menumpuk di Jalan Letda Sujono, Kepala Dusun I: Karena Masalah Pengutipan Biaya Angkut Sampah

Halaman
12
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved