Breaking News:

Kompolnas Desak Kapolri Copot Kapolrestabes Medan,Dugaan Suap dari Hasil Tangkap Lepas Kasus Narkoba

Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) meminta agar Kapolrestabes Medan Kombes Riko Sunarko dicopot dari jabatannya.

Penulis: Fredy Santoso | Editor: Salomo Tarigan
istimewa/tribunnews.com
Komisioner Kompolnas Poengky Indarti 

TRIBUN-MEDAN.COM, MEDAN- Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) meminta Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo, agar segera mencopot atau menggeser Kombes Riko Sunarko dari jabatannya sebagai Kapolrestabes Medan.

Komisioner Kompolnas Poengky Indarti menyebut pencopotan atau penggeseran tersebut guna mempermudah proses pemeriksaan.

"Kami berharap mereka yang diduga menerima suap dapat dicopot dari jabatannya untuk memudahkan pemeriksaan," ujar Komisioner Kompolnas Poengky Indarti, Jumat (14/1/2022).

Poengky mengatakan sudah seharusnya polisi bersih dari suap menyuap.

Bahkan jika sejumlah anggota personel polisi yang namanya diseret-seret menerima uang hasil suap terduga bandar narkoba itu harus segera dipecat.

Oknum Polisi Satresnarkoba Polrestabes Medan Ricardo Siahaan 'bernyanyi' sejumlah atasan terima suap
Oknum Polisi Satresnarkoba Polrestabes Medan Ricardo Siahaan 'bernyanyi' sejumlah atasan terima suap (Tribun Medan)

"Jika nantinya tidak terbukti bersalah, nama baiknya akan dipulihkan, tetapi jika nantinya dapat dibuktikan mereka bersalah, maka kami rekomendasikan untuk diproses pidana dan diproses etik dengan sanksi pemecatan," ucapnya.

Kompolnas pun mengatakan saat ini Propam Polri sedang melakukan pemeriksaan soal kebenaran pejabat Polrestabes Medan menerima uang suap Rp 300 juta dari istri diduga bandar narkoba.

"Propam sedang memeriksa apakah benar ada sejumlah pejabat Polrestabes Medan menerima uang suap Rp 300 juta dari istri bandar narkoba," ucapnya.

Kapolrestabes Medan Kombes Riko Sunarko
Kapolrestabes Medan Kombes Riko Sunarko (TRIBUN MEDAN/GOKLAS WISELY)

Seperti diberitakan, nama Kapolrestabes Medan Kombes Pol Riko Sunarko disebut-sebut dalam sidang kepemilikan narkoba yang melibatkan terdakwa oknum anggota Satresnarkoba Polrestabes Medan Bripka Ricardo Siahaan Cs.

Kasus ini berawal dari pencurian uang hasil penggerebekan senilai Rp 650 juta dari rumah seorang terduga bandar narkoba di Jalan Menteng Medan.  

Halaman
1234
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved