TribunMedan/
Home »

Karo

Setelah Sinabung Erupsi Dahsyat 4 Jam, Gini Kondisi Terkini di Lapangan

Kepala Pos Pemantau Gunung Sinabung, Armen Putra menyebut erupsi besar masih berpotensi terjadi sehingga masyarakat harus tetap waspada.

Setelah Sinabung Erupsi Dahsyat 4 Jam, Gini Kondisi Terkini di Lapangan
Tribun Medan / doc
Erupsi gunung sinabung 

Abraham Utama/Wartawan BBC Indonesia

TRIBUN-MEDAN.COM - Aktivitas Gunung Sinabung di Kabupaten Karo, Sumatera Utara, mulai menurun, Kamis (03/08), setelah erupsi besar kemarin.

Namun Kepala Pos Pemantau Gunung Sinabung, Armen Putra menyebut erupsi besar masih berpotensi terjadi sehingga masyarakat harus tetap waspada.

"Dibandingkan kemarin, memang ada penurunan aktivitas tapi kami tetap tidak tahu potensi ke depan. Potensi untuk erupsi dan awan panas masih tinggi," ujar Armen Putra kepada BBC Indonesia, Kamis (03/08).

Armen menuturkan, Kamis ini awan panas telah meluncur dari Sinabung pada pukul 7.54 WIB. Awan panas itu mengarah ke sisi timur dan tenggara sejauh dua kilometer.

Menurut catatan Badan Geologi, Rabu kemarin Sinabung erupsi 11 kali. Erupsi itu disertai guguran lava yang mengarah ke sisi selatan, tenggara, dan timur. Selain itu, kemarin Sinabung juga tercatat 18 kali melontarkan awan panas yang meluncur hingga 4.500 kilometer.

Abu vulkanik Sinabung membuat beberapa kawasan di Karo gelap gulita
Abu vulkanik Sinabung membuat beberapa kawasan di Karo gelap gulita (tribun medan/risky)

Adapun, Badan Geologi menyebut asap putih tebal keluar dari Sinabung hingga ketinggian 200 meter di atas kawah puncak.

Baca: Dahsyatnya Sinabung Erupsi Nonstop Selama Empat Jam, Ini Dampaknya

Armen menilai aktivitas Sinabung tersebut masih dalam kondisi normal. Selama setidaknya enam tahun terakhir, ia menyebut aktivitas Sinabung pernah tercatat lebih tinggi.

"Ini boleh dibilang normal atau tidak terlalu tinggi dibandingkan tahun lalu. Sinabung karakternya memang begitu. Ketika kubah lava besar, maka akan terjadi guguran awan panas yang besar dan lama," kata Armen.

Halaman
123
Editor: Tariden Turnip
Sumber: bbc
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help