Anak Luhut Binsar Pandjaitan Lulus Memuaskan di Seskoad Amerika Meski Bukan Lulusan Akmil

Paulus Panjaitan ternyata adalah anak dari Luhut Binsar Panjaitan, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Indonesia.

Anak Luhut Binsar Pandjaitan Lulus Memuaskan di Seskoad Amerika Meski Bukan Lulusan Akmil
Facebook Pusat Penerangan TNI
Lulusan Seskoad Amerika berfoto dengan Luhut Binsar Pandjaitan 

Anak Luhut Binsar Pandjaitan Lulus Memuaskan di Seskoad Amerika Meski Bukan Lulusan Akmil

TRIBUN-MEDAN.com- Tiga orang perwira Indonesia berhasil lulus dengan hasil yang baik dan memuaskan dari Pendidikan Seskoad USA (US Army Commanding General and Staff College / US Army CGSC) di Fort Leavenworth, Kansas.

Dikutip dari Facebook Pusat Penerangan TNI Upacara penutupan ini dilaksanan pada tanggal 14 Juni 2019 sekitar pukul 09.00.

Acara tersebut dihadiri General Stephen J. Townsend, Commander United States Army Training and Doctrine Command, didampingi oleh Lieutenant General Michel D. Lundy sebagai Komandan CGSC.

Lulusan CGSC 2019 terdiri dari 1100 perwira menengah dari militer Amerika Serikat (Darat, Laut, Udara dan Marinir), termasuk 110 siswa manca negara yang mewakili 87 negara dan 26 pegawai sipil pemerintahan.

Siswa internasional menerima pin CGSC dalam upacara penyematan badge pada 13 juni 2019.

Perwira manca negara telah berpartisipasi dalam pendidikan di Fort Leavenworth ini sejak tahun 1894.

Baca: BEGINI Nasib Lorenzo setelah Seret Jatuh Dovi Vinales hingga Rossi, Juri Dipimpin Freddie Spencer!

Baca: TERKUAK Motif Penumpang Serang Sopir Bus di Tol Cipali, hingga Berujung Laka Maut 12 Tewas 37 Luka

Baca: Kapolda: Penyerang Sopir Bus Safari Pasti Tersangka, Picu Laka Maut Tol Cipali 12 Tewas 37 Luka

Tiga perwira Indonesia lulusan Seskoad USA
Tiga perwira Indonesia lulusan Seskoad USA (Facebook Pusat Penerangan TNI)

Baca: PENGAKUAN Prof Hermawan jadi Target Pembunuhan Tim Kivlan Zen saat Jabat Kepala Staf Kostrad 1998

Ketiga perwira Indonesia yang lulus tersebut adalah Mayor Inf Paulus Pandjaitan lulusan Sepa PK Tahun 2004, Mayor Inf Alzaki lulusan Akmil Tahun 2004, dan Mayor Arm Delli Yudha Adi Nurcahyo lulusan Akmil Tahun 2004.

Salah satu perwira yang lulus tersebut, yaitu Mayor Inf Alzaki mendapat penghargaan The Simon Center Interagency Writing Award dan The Master of Military of Art and Science.

Disamping itu Mayor Inf Alzaki juga menyelesaikan MBA Program di Webster University.

Mayor Inf Alzaki adalah perwira siswa Indonesia pertama yang memperoleh Award di US Army CGSC sejak dimulainya pengiriman siswa Seskoad ke US Army, dan siswa ke-enam Indonesia yang mendapat The Master of Military of Art and Science.

Hubungan Indonesia dan United States dalam Pendidikan Seskoad dimulai tahun 1953.

Baca: Di Tengah Tiket Mahal, AirAsia Banting Harga Jakarta-Singapura Rp 150 Ribu

Baca: Artikelnya Dikutip Tim Hukum Prabowo-Sandi, Profesor Tim Lindsey dan Prof Mahfud MD Angkat Bicara

Baca: Pengemudi Becak Bermotor Terbakar saat Menyalakan Becaknya setelah Mengisi BBM di SPBU

Siswa Indonesia pertama adalah Letnan Jenderal (Purn) Rachmat Kartakusmua.

Siswa ke-empat adalah Jend (Anumerta) Ahmad Yani tahun 1956.

Jenderal Ahmad Yani adalah salah satu diantara lima Perwira Tinggi Indonesia lainnya yang Namanya terukir di International Hall of Fame (IHOF) US Army CGSC.

Lima lainnya adalah Jend (Purn) Surono Rekosodiemedjo (1958), Major Gen Mohammad K. Anwar (1969), Jenderal (Purn) Widodo (1963), Jenderal Raden Hartono (1976), dan mantan Presiden Republik Indonesia Bapak Susilo Bambang Yudhoyono (1991).

Lebih dari 8,200 perwira manca negara telah berpartisipasi pada pendidikan ini.

Baca: AKHIRNYA, Gerindra Tegur Anies Baswedan setelah Terbitkan IMB di Pulau Reklamasi tanpa Ada Perda

Baca: Sempat Video Call dengan Keluarga, Ayah-Anak Jadi Korban Tewas Laka Maut Tol Cipali

CGSC telah banyak meluluskan para pemimpin negara dan militer.

Saat ini ada tiga kepala negara di dunia yang lulusan US Army CGSC; Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong (kelas 1978); President Ruanda, Paul Kagame; dan, Raja Bahrein Hamad bin Isa Al Khalifa.

Dalam waktu satu tahun terakhir telah ada empat alumni CGSC yang dianugrahi jabatan tertinggi militer negaranya diantaranya: Panglima Tentara Argentina, India, United Emirat Arab, dan salah satu negara di Afrika.

Baca: KIVLAN ZEN Mengaku Diancam Iwan Pembunuh Bayaran yang Disewa Habisi 4 Tokoh Nasional dan Bos Survei

Baca: Mengejutkan Reaksi Rossi setelah Diseruduk Lorenzo, meski Lemburnya hingga Jam 9 Malam jadi Percuma

Baca: Oknum TNI Prada DP Ngaku Habisi Nyawa Vera karena Hamil Muda, Visum Tunjukkan Hasil Berbeda

Baca: Aura Kasih Tunjukkan Potret Putrinya yang Baru Lahir, Hidung Sang Bayi Curi Perhatian

Paulus Panjaitan Putra Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Indonesia 

Salah seorang perwira yang baru lulus tersebut, yaitu Paulus Pandjaitan ternyata adalah anak dari Luhut Binsar Panjaitan, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Indonesia.

Paulus Panjaitan adalah anak ke tiga Luhut Binsar Panjaitan, yang pernah disebutnya sebagai perwira menengah yang sedang menempuh pendidikan di Amerika Serikat.

Saat itu Luhut Binsar Panjaitan mengungkapkan pembicaraannya dengan Prabowo kenapa lebih memilih Sandiaga Uno ketimbang AHY di acara Najwa Shihab Najwa Shihab

Luhut Panjaitan memulai cerita itu dengan mengungkapkan bahwa ia sudah meramalkan bahwa Prabowo Subianto tak akan memilih Sandiaga Uno ketimbang AHY sebagai wakilnya.   

"Nggak, saya sudah ramalin dari awal.

Saya bilang sama presiden, saya susah membayangkan Prabowo partneran sama AHY," kata Luhut Panjaitan ketika ditanya Najwa Shihab apakah ia kaget melihat pilihan Prabowo Subianto.

Menko Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan di Pelabuhan Tigaras, Simalungun,Sumatera Utara, Senin (2/7/2018).
Menko Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan di Pelabuhan Tigaras, Simalungun,Sumatera Utara, Senin (2/7/2018). (Kompas.com)

Luhut pun kemudian mengatakan bahwa ia memiliki hubungan yang baik dengan Prabowo Subianto, bahkan Luhut menyebut berteman lama dengan Prabowo Subianto, dan sudah sering berkelahi dengan Prabowo Subianto. 

Namun Luhut juga mengakui bahwa Prabowo Subianto adalah orang baik, dan karena berteman lama, Luhut dan Prabowo Subianto selalu berbicara bebas dan santai setiap bertemu. 

Makanya di suatu pertemuan Luhut pernah menanyakan ke Prabowo Subianto soal siapa wakil yang akan dipilih Prabowo Subianto. 

"Saya pernah tanya sekali soal itu. Kalau kami berdua ketemu kan bicara ya bebas. Kamu maunya wakilmu mana sih?" kata Luhut menirukan ucapannya saat bertanya ke Prabowo Subianto. 

Luhut pun kemudian menirukan jawaban dari Prabowo Subianto. "Bang, kalo kita mayor kan tahu bagaimana berpikirnya mayor," kata Luhut menirukan jawab Prabowo Subianto ketika ditanya Luhut soal Cawapres yang akan dipilihnya.

Dari situ Luhut lalu mengingat sikap anaknya yang juga masih berpangkat mayor. 

"Terus saya ingat anak saya, anak saya kan mayor juga.

Anak saya kan mayor, lagi sekolah di Command Staf General College di Amerika Serikat.

Pas dia kirim foto ibunya, dia lagi mengunjungi satu pabrik pesawat terbang sama sekolahnya. Ya saya bilang otak mayor itu ya gini gini gini lah," ujar Luhut.

Luhut pun mengaku kemudian menceritakan hal itu ke Presiden Jokowi.

Luhut menyampaikan ke Presiden Jokowi bahwa Prabowo Subianto itu tidak nyaman (dengan AHY). 

"Masa dia nyalon wakilnya mayor, dia Letnan Jenderal.

Dia Jenderal, anak buahnya gini gimana. Repot pak," kata Luhut.(*)

Anak Luhut Binsar Pandjaitan Lulus Memuaskan di Seskoad Amerika Meski Bukan Lulusan Akmil

Luhut Pandjaitan dan Prabowo
Luhut Pandjaitan dan Prabowo (Tribun Medan)

Sosok Paulus Pandjaitan

Mayor Inf. Paulus Panjaitan adalah seorang perwira menengah TNI-AD yang pernah tergabung di Satuan Tugas Batalyon Mekanik TNI Kontingen Garuda XXIII-B/Unifil tahun 2007.

Dikutip dari Antaranews.com, saat itu dia diberangkatkan bersama putra Wakil Menteri Pertahanan Letjen TNI Sjafrie Sjamsoeddin (Lettu Inf M Benrieyadin Sjafrie.

Batalyon Mekanik TNI Kontingen Garuda XXIII-B/Unifil tahun 2007 adalah Gelombang ketiga atau terakhir Satuan Tugas Batalyon Mekanik TNI Kontingen Garuda XXIII-B/Unifil.

Saat itu mereka diberangkatkan ke Libanon dari Bandar Udara Halim Perdanakusumah, Jakarta, menggunakan pesawat Boeing 747 milik Orient-Thai Airlines.

Kontingen yang beranggotakan 283 personel dari berbagai satuan tersebut dipimpin Letkol Inf AM Putranto yang merupakan lulusan Akademi Militer tahun 1987 sebagai komandan dan Letkol Marinir Ipung Purwadi selaku wakil komandan.

Gambar mungkin berisi: 1 orang

Dengan pemberangkatan Kloter terakhir maka seluruh anggota kontingen yang akan menggantikan Satuan Tugas Batalyon Mekanik TNI Kontingen Garuda XXIII-A/Unifil telah meninggalkan Tanah Air.

Kontingen Garuda XXIII-B/Unifil dipimpin Letkol (Inf) Djoko Sudiono, yang membawahi seluruh personel gabungan dari ketiga matra angkatan maupun Departemen Pertahanan dan Departemen Luar Negeri.

Ke-850 personel yang tergabung dalam Konga XXIII-B terdiri atas TNI Angkatan Darat 528 personel, TNI Angkatan Laut 242 personel, TNI Angkatan Udara 60 personel, Mabes TNI 16 personel, Dephan satu personel dan Deplu tiga personel.

Sebelum berangkat para personel Satgas Batalyon Mekanik Kontingen Garuda XXIII- B telah dididik untuk mengenal sistim UN selama tiga minggu di Pusat Pendidikan Infantri TNI Angkatan Darat di Cipatat, Bandung, serta mereka akan melaksanakan tugasnya selama satu tahun.

Jika dalam Kontingen Garuda XXIII-A terdapat Letda Agus Harimurti putera Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, maka dalam Kontingen Garuda XXIII-B terdapat putra Sekretaris Jenderal Departemen Pertahanan Letjen Sjafrie Sjamsoeddin, yakni Lettu (Inf) M Benrieyadin dan putra mantan Menteri Perindustrian dan Perdagangan Jenderal (Purn) Luhut B Panjaitan, yakni Lettu (Inf) Paulus Panjaitan.

Menikahi Novella Frisca Silalahi

Paulus Pandjaitan menikahi Novella Frisca Silalahi. Saat menikah Paulus Panjdaitan masih berpangkat kapten. Pernikahan yang digelar dengan adat batak ini berlangsung Tahun 2016 lalu.

Saat menikah, Susilo Bambang Yudhoyono yang merupakan Mantan Presiden Republik Indonesia turut hadir dan memberikan selamat kepada Paulus Pandjaitan dan Novella Silalahi.

Editor: Royandi Hutasoit
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved