Bank Indonesia Sebut Ekonomi Sumut Bisa Tumbuh 5,3 Persen Jika Nilai Tukar Rupiah Menguat

Pembayaran uang elektrik, memudahkan konsumen, konsumen yang sudah membeli barang akan lebih murah dan lebih cepat.

Bank Indonesia Sebut Ekonomi Sumut Bisa Tumbuh 5,3 Persen Jika Nilai Tukar Rupiah Menguat
Tribun Medan / Natalin
Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI), Dody Budi Waluyo saat memberi materi di Kantor BI Sumut, Jumat (19/07/2019). 

TRIBUN-MEDAN.COM, MEDAN - Bank Indonesia (BI) meyakini nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat (AS) dapat menguat, hal ini tercermin pada pergerakan rupiah, secara rata-rata menguat 1,09 persen.

Deputi Gubernur BI, Dody Budi Waluyo mengatakan penguatan rupiah ini ditopang aliran masuk modal asing ke pasar keuangan domestik seiring meredanya indikator resiko pasca trade talk AS Tiongkok dan rencana stimulus ekonomi.

"Aliran masuk modal asing pada Juni 2019 sebesar 3,79 miliar dollar AS dan masih berlanjut pada Juli 2019," ujar 
Dody saat diskusi panel Outlook Perekonomian Sumatera Utara (Sumut) di Kantor BI Sumut, Jumat (19/07/2019).

Diakui Dody, saat ini nilai tukar rupiah sedang menguat dan mengarah pada positif. Meskipun begitu, apabila nilai tukar rupiah melemah maka akan menguntungkan kepada eksportir.

"Kalau kita lihat Indonesia secara keseluruhan rupiah yang melemah itu justru memukul balik ekonomi. Kita melihat barang-barang yang kita konsumsi memiliki kandungan import dan itu masih cukup tinggi mungkin sekitar 60 persen, meskipun begitu ekonomi tetap akan tumbuh," ucapnya.

Ia menjelaskan rupiah mengarah kepada penguatan, sehingga nantinya pelaku usaha semakin banyak yang melakukan ekspansi usaha, dan merekrut tenaga kerja.

"Kita harapkan sekarang rupiah terus menguat. Gambaran struktur rupiah itu adalah dari kekuatan ekport dan import kita secara nasional. Ekport barang kita dibawah dari yang bisa kita hasilkan dan import sudah mulai berkurang, karena kebijakan pemerintah," ungkap
Dody.

Ia menjelaskan transaksi modal terus masuk melalui penanaman modal asing, surat berharga untuk membiayai defisit sejumlah Rp 31 miliar.

"Sumut bisa tumbuh 5,3 persen, tapi bila sisi import lebih banyak, termasuk yang membuat ketidakstabilan dari eksternal. Indonesia tumbuh dengan enam persen juga bisa, kita buka keran import sebesar besarnya, harga-harga akan murah, tetapi tidak diikuti kekuatan ekonominya, hanya didorong pertumbuhan saja," katanya.

Dengan demikian, kata Dody, inflasi juga bisa meningkat tinggi. "Stabilitas menjadi penting akibatnya ekonomi tidak tumbuh cepat tetapi stabilititas di beberapa sektor kita. Kita jaga inflasi kita utamakan nilai tukar stabil," tambahnya.

Halaman
123
Penulis: Natalin Sinaga
Editor: Royandi Hutasoit
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved