'Misteri' Soekarno Memilih 17 Agustus 1945 hingga Teks Proklamasi Dibacakan dengan Mikrofon 'Curian'

4 Fakta Unik Momen 17 Agustus, Soekarno Sebut Teks Proklamasi Dibacakan dengan Mikrofon 'Curian'.

'Misteri' Soekarno Memilih 17 Agustus 1945 hingga Teks Proklamasi Dibacakan dengan Mikrofon 'Curian'
Kompas/JB Suratno
Bung Hatta (berdiri) ketika menjelaskan lagi pendapatnya tentang saat-saat menjelang Proklamasi Kemerdekaan di rumah bekas penculiknya, Singgih (baju batik hitam) Jumat siang kemarin. Tampak dari kiri kekanan: GPH Djatikusumo, D. Matullesy SH, Singgih, Mayjen (Purn) Sungkono, Bung Hatta, dan bekas tamtama PETA Hamdhani, yang membantu Singgih dalam penculikan Soekarno Hatta ke Rengasdengklok. 

Dalam buku '17-8-45, Fakta, Drama, Misteri', Soekarno mengaku dirinya memilih tanggal 17 Agustus 1945 sebagai hari pembacaan proklamasi kemerdekaan dikarenakan adanya unsur mistik.

Soekarno mengaku dirinya percaya pada mistik dan mencampurkan kepercayaan klenik jawa kuno dengan momen bersejarah dalam sejarah islam.

"Aku percaya pada mistik," ungkap Soekarno saat itu.

Usut punya usut, jika dikaitkan dengan penanggalan Jawa, 17 Agustus 1945 jatuh pada hari Jumat Legi.

Kata 'legi' dalam bahasa Jawa memiliki arti manis.

Sedangkan tanggal 17 dipilih lantaran bersamaan dengan peristiwa diturunkannya Al quran dalam sejarah umat islam.

Tanggal 17 dapat dikaitkan dengan dengan perintah Nabi Muhamamd SAW kepada umat Islam untuk bersembahyang 17 rakaat dalam sehari.

"Mengapa Nabi Muhammad memerintahkan 17 rakaat, bukan 10 atau 20? Karena kesucian angka 17 bukanlah buatan manusia," kata Soekarno.

4. Teks proklamasi dibacakan dengan mikrofon 'curian'

Dilansir Sosok.ID dari Kompas.com, Soekarno pernah menyebut bila mikrofon yang ia gunakan saat membacakan teks proklamasi kemerdekaan untuk pertama kalinya adalah hasil curian.

Soekarno berkelakar pada saat itu bahwa mikrofo tersebut adalah hasil curian yang diambil dari stasiun radio milik Jepang berikut dengan pengeras suaranya.

“Aku berjalan ke pengeras suara kecil hasil curian dari stasiun radio Jepang dan dengan singkat mengucapkan proklamasi itu,” kata Soekarno seperti yang dikutip Sosok.ID dari Kompas.com.

Kendati Soekarno menyebutnya sebagai mikrofon curian, rupanya kelakar mantan presiden RI itu dibantah oleh mantan sekretaris pribadi Menlu pertama RI, Sudiro.

Melansir Kompas.com, Sudiro mengungkap bahwa pernyataan Soekarno tentang mikrofon 'curian' itu tidak benar.

Hal tersebut ia kemukakan pada 6 September 1972 ketika menyampaikan pidato di Lembaga Pembinaan Jiwa '45 di Jakarta.

Lebih lanjut Sudiro mengatakan bila mikrofon tersebut adalah milik seorang warga negara Indonesia bernama Gunawan.

Gunawan saat itu adalah pemilik Radio Satriya yang bertempat tinggal di Jalan Salemba Tengah, Jakarta.(*)

Baca: Fakta-fakta HUT ke-74 RI, dari Paskibraka Anak Yatim, Anak Sopir Truk, hingga Koko di Istana Negara

Baca: Belum Selesai Kasus Penembakan Brigadir Hedar, Kali Ini KKB Papua Kembali Menembak 2 Anggota TNI

Baca: Parade Tarian Tradisional dan Kendaraan Hias Ramaikan Perayaan HUT RI di depan Kantor Gubernur

Artikel ini telah tayang di sosok.id dengan judul 4 Fakta Unik Momen 17 Agustus, Soekarno Sebut Teks Proklamasi Pertama Kali Dibacakan dengan Mikrofon 'Curian'

Editor: Abdi Tumanggor
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved