Breaking News:

Ramadhan 2020

Sejarah Masjid Lama Gang Bengkok Sejak 1885, Tanah Wakaf Datuk Kesawan, Dibangun Saudagar Tionghoa

Masjid Lama Gang Bengkok dibangun di atas tanah wakaf Datuk Muhammad Ali atau yang juga dikenal sebagai Datuk Kesawan.

Tribun-Medan.com/Rechtin Hani Ritonga
Masjid Lama Gang Bengkok, Jalan Masjid, Kesawan, Medan. Masjid yang dibangun oleh Tjong A Fie, saudagar beretnis Tionghoa di Medan, masjid ini juga sebagai situs cagar budaya di Kota Medan. 

TRI BUN-MEDAN.com, MEDAN - Masjid ini tentu tak asing di telinga warga Medan. Terletak di pusat Kota, masjid ini menjadi saksi sejarah perjalanan panjang Kota Medan.

Masjid Lama Gang Bengkok dibangun di atas tanah wakaf Datuk Muhammad Ali atau yang juga dikenal sebagai Datuk Kesawan.

Tempat ibadah umat Islam ini dibangun oleh saudagar beretnis Tionghoa, Tjong A Fie pada tahun 1885 hingga selesai.

Hingga kini, berkisar 135 tahun sejak pertama kali dibangun, Masjid Lama Gang Bengkok masih kokoh berdiri tepatnya di Jalan Mesjid, Kesawan, Kota Medan.

"Masjid ini dibangun oleh saudagar Tionghoa bernama Tjong A Fie, tanahnya merupakan tanah wakaf dari Datuk Muhammad Ali. Dibangun pada tahun 1885 hingga selesai," ungkap sekretaris Badan Kenaziran Masjid Lama Gang Bengkok, Muchlis Tanjung Kepada Tribun Medan, Jumat (8/5/2020).

Relawan dari DPC Front Pembela Islam (FPI) Medan melakukan penyemprotan cairan disinfektan di Masjid Lama Gang Bengkok, Medan, Sumatera Utara, Minggu (19/4/2020).TRIBUN MEDAN/RISKI CAHYADI
Relawan dari DPC Front Pembela Islam (FPI) Medan melakukan penyemprotan cairan disinfektan di Masjid Lama Gang Bengkok, Medan, Sumatera Utara, Minggu (19/4/2020).TRIBUN MEDAN/RISKI CAHYADI (TRIBUN MEDAN/RISKI CAHYADI)

Saat pembangunan masjid selesai, Muchlis mengatakan, Tjong A Fie kemudian menyerahkannya kepada Sultan Mahmud Al Rasyid Perkasa Alam Shah yang merupakan Sultan Kesultanan Deli yang ke-8 dan juga merupakan putra sulung Sultan Osman Perkasa Alam Shah.

Karena kesulitan untuk mengurusi masjid yang terletak tidak begitu dekat dengan tempat tinggalnya, Mahmud Al Rasyid menyerahkan tanggung jawab kepengurusan masjid kepada penasihat spiritualnya, Tuan Syekh Muhammad Yakub.

Muchlis menerangkan bahwa bentuk bangunan Masjid Lama Gang Bengkok ini memiliki kombinasi dari beberapa lintas budaya. Yakni China, Melayu, dan Persia.

Terlihat jelas dari atap masjid yang tidak berbentuk seperti kubah, namun mirip kelenteng pada masyarakat Tionghoa.

"Seperti kita lihat masjid ini unik, karena atapnya tidak berbentuk seperti kubah, melainkan menunjukkan ciri khas China yang seperti stap kelenteng.

Halaman
123
Penulis: Rechtin Hani Ritonga
Editor: Juang Naibaho
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved