Kondisi Terkini di India, Mengerikan Seperti Perang, Tangisan Dokter Tak Sanggup Menghadapi Covid-19

Banyak tempat mengadakan kremasi massal, dan pada malam hari, di daerah tertentu di New Delhi, langit bersinar.

Editor: Abdi Tumanggor
ISTIMEWA VIA INTISARI
Kondisi di India setelah banyaknya pasien Covid-19 meninggal dunia. Dokter dan pihak krematorium kewalahan. Jenazah pasien dibakar secara massal. 

Dia lalu menambahkan orang-orang untuk benar-benar mematuhi protokol kesehatan.

Karena siapapun bisa terinfeksi virus. Termasuk mereka yang telah sembuh.

"Kami melihat begitu banyak pasien anak muda yang terinfeksi dan kami tidak dapat membantu mereka."

Langit malam di India yang diterpa tsunami Covid-19

Langit malam di India yang diterpa tsunami Covid-19 (Screenshot BBC.COM)

Dilansir dari express.co.uk pada Rabu (28/4/2021), tingkat infeksi virus corona melonjak dalam beberapa minggu terakhir.

Akibatnya rumah sakit di seluruh negeri mengalami kekurangan tabung oksigen dan sangat membutuhkan pasokan medis.

Bahkan pemerintah India telah mengubah gerbong kereta menjadi bangsal medis.

Ini karena para petugas medis berusaha keras untuk menyelamatkan lebih banyak nyawa.

Untungnya, pasokan medis dari Inggris telah tiba di India pada hari Selasa kemarin.

Ini merupakan pengiriman bantuan internasional pertama yang bertujuan membantu membendung lonjakan tragis kasus Covid di seluruh negeri.

Ventilator dan peralatan oksigen telah mendarat di Delhi, tetapi akan dibutuhkan lebih banyak lagi.

Banyak rumah sakit kewalahan dan orang-orang menunggu di jalanan di luar.

Pada hari Selasa (26/4/2021), India mencatat 320.000 infeksi virus corona baru, dengan jumlah kematian mendekati 200.000 kasus.

Saat ini, India memiliki jumlah kasus tertinggi kedua dari negara manapun di dunia.

Secara keseluruhan, sejauh ini terdapat lebih dari 17,6 juta orang yang terinfeksi virus corona di India.

Ada 197.954 kasus kematian dan sejauh ini 117.795.008 orang telah divaksinasi.

Negara Asia ini mengalami gelombang kedua pandemi yang menghancurkan, dengan rumah sakit penuh sesak, krematorium kewalahan dan kekurangan tabung oksigen dan obat-obatan di mana-mana..

Banyak dari kasus ini didorong oleh varian Covid baru.

Ahli virologi mengatakan mereka memperkirakan tingkat infeksi akan terus meningkat selama dua hingga tiga minggu ke depan.

Inggris sendiri mengirim 200 buah peralatan medis, termasuk ventilator dan konsentrator oksigen.

Namun itu masih sedikit dibanding dengan jumlah pasien di negara berpenduduk 1,3 miliar orang.

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden juga telah berjanji untuk mengirimkan hingga 60 juta dosis vaksin Oxford / AstraZeneca ke luar negeri, dengan banyak yang percaya India dapat menjadi penerima utama.

WHO sendiri sedang berupaya untuk mengirimkan 4.000 konsentrator oksigen ke India dalam upaya menyelamatkan nyawa.

Sementara banyak organisasi global yang mencoba membantu warga India.

Mereka lalu meminta bantuan warga dunia lainnya untuk menyumbangkan uang kepada beberapa organisasi seperti GiveIndia atau Palang Merah Inggris.

Targetnya selain peralatan medis, maka bantuan akan berupa makanan.

(*/Tribun-medan.com)

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved