Breaking News:

Penggerebekan Swab Antigen Bekas di KNIA

TERKUAK Identitas 5 Pelaku Alat Swab Antigen Bekas, Semuanya Berasal dari Sumatera Selatan

Informasi yang berhasil dihimpun Tribun Medan pada Jumat (30/4/2021) malam, para pelaku merupakan warga Sumatera Selatan.

Tribun Medan
Praktik daur ulang alat swab antigen di Bandara Internasional Kualanamu ternyata sudah dilakukan sejak Desember 2020. (Tribun Medan) 

Sari Berita

  • Polisi resmi menetapkan lima tersangka kasus daur ulang rapid antigen bekas yang terjadi di Bandara Kualanamu
  • Alat rapid antigen yang sudah dipergunakan, dicuci menggunakan alkohol untuk kemudian dipergunakan kembali.
  • Kelima pelaku semuanya berasal dari Provinsi Sumatera Selatan

TRIBUN-MEDAN.com, MEDAN - Polda Sumut menetapkan lima orang tersangka kasus daur ulang rapid Antigen yang terjadi di Bandara Kualanamu Selasa (27/4/2021) lalu.

Dari penangkapan para tersangka, petugas mengamankan sejumlah barang bukti berupa alat rapid Antigen bekas yang telah dicuci menggunakan alkohol serta uang tunai Rp 149 juta.

Kapolda Sumut Irjen Pol RZ Panca Putra Simanjuntak pada Kamis (29/4/2021) kemarin mengatakan, kelimanya adalah PC yang menjabat sebagai Bisnis Manager Kimia Farma, beserta 4 pegawainya, masing-masing berinisial DP, SP, MR dan RN.

"Dari hasil penyidikan yang dilakukan, kelimanya kini ditetapkan sebagai tersangka," ujarnya saat menggelar konferensi pers di Lapangan Apel Mapolda Sumut.

Panca menjelaskan, modus para pelaku yakni dengan mendaur ulang stick rapid test Antingen yang telah digunakan dengan cara mencucinya sendiri untuk digunakan kembali di Bandara KNIA.

Dalam sehari sebut dia, stick daur ulang itu bisa digunakan 100-150 orang masyarakat yang hendak melakukan perjalanan.

"Tentu itu tidak sesuai standar kesehatan. Seharusnya stick yang telah digunakan akan dipatahkan, namun para pelaku menyimpannya dan kembali menggunakannya," jelasnya.

Selain itu, lanjut Irjen Panca, praktik yang dilakukan para pelaku diketahui berlangsung sejak bulan Desember 2020 lalu.

Kapolda menaksir selama ini, para pelaku telah mendapatkan keuntungan sekitar Rp1,8 miliar.

Halaman
1234
Penulis: Muhammad Fadli Taradifa
Editor: Randy P.F Hutagaol
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved