Breaking News:

Insha Allah, Insya Allah, atau Insyaallah? Begini Penulisan yang Benar Menurut Pusat Bahasa

Pusat Bahasa) Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) mengeluarkan panduan resmi penulisan tersebut.

Editor: Liston Damanik
Kompasiana
Ilustrasi 

TRIBUN-MEDAN.com, JAKARTA - Pertanyaan soal penulisan Insha Allah, Insya Allah, atau Insyaallah seringkali muncul dalam diskusi di media sosial (medsos) atau ruang publik.

Pernyataan serupa juga muncul untuk penulisan Amin, Amiin, Aamiin, atau Amien?

Pusat Pembinaan Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa (Pusat Bahasa) Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) mengeluarkan panduan resmi penulisan tersebut.

Penulisan insha Allah merupakan model penyerapan yang didasarkan pada ejaan bahasa Inggris.

Penulisan semacam itu tidak sesuai dengan kaidah penyerapan dalam Bahasa Indonesia karena huruf syin dari bahasa atau tulisan Arab jadi sy dalam bahasa Indonesia.

Dengan demikian, ungkapan itu dalam bahasa Indonesia tidak ditulis insha Allah, tetapi ditulis insya Allah.

Lalu muncul pertanyaan lain. Ungkapan insya Allah itu ditulis dengan spasi atau digabung menjadi insyaallah?

Selama ini, ungkapan seperti itu ditulis terpisah.Namun, setelah dikaji, diketahui bahwa ungkapan itu terdiri atas tiga unsur, yaitu in 'jika', syaa 'menghendaki', dan -illah 'Allah', bukan dua unsur insya dan Allah.

Unsur -illah pada ungkapan insyaallah, seperti halnya pada masyaallah dan subhanallah, merupakan unsur yang terkait.

Oleh karena itu, penulisannya digabung menjadi insyaallah, yang berarti 'jika Allah mengendaki'.

Halaman
123
Sumber: Warta kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved