Breaking News:

Dubes Jepang Minta Ekspor Batu Bara Dibuka: Saat Ini Sedang Musim Dingin

Pemerintah Jepang meminta agar Indonesia kembali membuka keran ekspor batu bara yang penting untuk pembangkit listrik di Negeri Matahari Terbit.

Editor: Liston Damanik
TRIBUN KALTIM / NEVRIANTO HARDI PRASETYO
Kapal tongkang mengangkut batu bara di Kalimantan Timur. 

TRIBUN-MEDAN.com, JAKARTA - Pemerintah Jepang meminta agar Indonesia kembali membuka keran ekspor batu bara yang penting untuk pembangkit listrik di Negeri Matahari Terbit.

Pemerintah Jepang melalui Kedutaan Besar untuk Indonesia menyurati Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Arifin Tasrif perihal larangan ekspor batu bara yang berlaku sepanjang Januari 2022.

Duta Besar Jepang untuk Indonesia Kanasugi Kenji meminta pemerintah Indonesia mempertimbangkan kembali kebijakan larangan ekspor batubara tersebut.

Dalam surat itu, Kedubes Jepang dan eksportir batu bara Jepang menyampaikan dua poin keprihatinan serius atas pemberlakuan larangan tersebut.

Pertama, Kenji bilang, berhubun surat izin ekspor batubara ke Jepang belum diberikan, kapal yang telah menyelesaikan penanganan kargo jadi tidak dapat meninggalkan pelabuhan sejak 1 Januari.

"Industri Jepang secara teratur mengimpor batubara dari Indonesia untuk pembangkit listrik dan manufaktur dengan perkiraan sekitar 2 juta ton per bulan, dan pelarangan ekspor akan memberikan dampak yang serius bagi aktivitas ekonomi dan kehidupan sehari-hari masyarakat," Jelas Kenji dalam surat yang diterima Rabu (5/1/2021).

Baca juga: Nusron Minta Pemerintah Larang Ekspor CPO sebelum Harga Minyak Goreng Terjangkau

Kenji menjelaskan, sebenarnya ada beberapa alternatif bahan bakar batubara dan gas (LNG) yang dapat diperoleh dalam waktu dekat Jepang, namun hal itu sulit dilakukan saat ini.

Mengingat, permintaan listrik di Negeri Matahari Terbit itu yang tinggi lantaran berada di tengah musim dingin.

Selain itu, pihaknya menyadari bahwa saat ini terjadi kekurangan batu bara untuk pembangkit listrik domestik di Indonesia. Namun Kenji menjabarkan bahwa impor batu bara yang dilakukan Jepang dari Indonesia adalah batu bara HVC (High Calorific Value).

Nah, jenis tersebut berbeda dengan batu bara LVC (Low Calorific Value) yang dibeli secara eksklusif oleh PLN untuk kebutuhan pembangkit listrik tenaga uap (PLTU).

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved