Harga Minyak Goreng

PERJUANGAN Emak-emak Sibolga ke Medan demi Beli Minyak Goreng, Rencana Borong Sekardus

Sakila Andini (45) yang rela menempuh perjalanan 12 jam dari Kota Sibolga Kabupaten Tapteng ke Kota Medan demi membeli minyak goreng.

Penulis: Anisa Rahmadani | Editor: Tommy Simatupang
TRIBUN MEDAN / KARTIKA
Produk minyak goreng di Lotte Mart Grosir Jalan Gatot Subroto No.KM 7, RW.8, Lalang, Kec. Medan Sunggal, Kota Medan 

TRIBUN-MEDAN.com, MEDAN - Sebuah perjuangan dari Sakila Andini (45) yang rela menempuh perjalanan 12 jam dari Kota Sibolga Kabupaten Tapteng ke Kota Medan demi membeli minyak goreng.

Sakila bersama lima temannya mengunjungi pusat perbelanjaan Lotte Mart Grosir yang berada di Jalan Gatot Subroto Kota Medan, Rabu (16/2/2022).

Dari amatan tribun-medan.com, ia bersama rekannya beberapa kali menanyakan kepada petugas untuk pembelian minyak satu kardus.

Namun Petugas lotte tetap tidak mengizinkan pihaknya untuk mengambil satu kardus minyak.

Karena tidak diperbolehkan petugas pun menganjurkan Sakila bersama rombongan untuk membuat kartu member Lotte mart guna mendapatkan 4 liter minyak.

Saat berbincang dengan tribun-medan.com, Sakila mengaku datang dari Kabupaten Tapteng untuk membeli minyak goreng.

Menurut warga Jalan Muhajirin Kecamatan Pandan Kabupaten Tapteng ini minyak goreng di tempatnya hanya seminggu sekali baru ada.

"Udah tiga minggu ini minyak kosong. Sementara kita harus jualan gorengan pake minyak, belum untuk rumah sendiri," tuturnya.

Baca juga: Minyak Goreng Langka di Medan, Ini yang Dilakukan Wali Kota Bobby Nasution

Baca juga: SIDANG Oknum Polisi Medan Gelapkan Uang Sitaan Minta Dibebaskan, Alasannya Dalam Keadaan Rapuh

Dikeluhkan Sakila juga bahwa harga minyak goreng di Sibolga bisa mencapai Rp 40 ribu.

"Udah adanya seminggu sekali harganya juga Rp 40 ribu," terangnya.

Dijelaskan Sakila bahwa memang ada harga Rp 14 ribu tapi itu hanya beberapa kali saja.

"Ada tapi itu sepertinya baru dua sampai tiga kali aja itupun di Alfamart atau Indomart kalau di pasar- pasar itu masih harga Rp 40 ribu dua liter," ucapnya.

Sakila juga mengaku bahwa pihaknya sempat tidak ikut mengantre pada saat ada minyak Rp 14 ribu.

"Kita tidak ikut mengambil karena kan menurut kabar yang beredar katanya bakalan selamanya segitu dan kemarin stok minyak kita masih cukup," terangnya.

Namun, setelah seminggu mengelilingi Kota Sibolga, Sakila dan rekan-rekannya mengaku kesulitan mencari minyak.

Maka dari itu pihaknya memutuskan untuk ke Kota Medan.

"Karena kabar minyak di Medan ada jadi mau tidak mau kita kesini hari ini. Itupun bukan mencari harga Rp 14 ribu tapi yang penting minyak ada," jelasnya.

Setibanya di Kota Medan ternyata Sakila mendapatkan minyak seharga Rp 14 ribu.

"Syukur sekali karena dapat minyak seharga Rp 14 ribu rencana mau ambil sekardus untuk jualan tapi tidak diperbolehkan hanya bisa ambil 4 liter minyak goreng," ucapnya.

"Itupun harus menjadi member Lotte Grosir dulu dan prosedurnya tadi lumayan ribet untuk kita yang udah tua seperti ini," terangnya.

Namun, agar bisa mendapatkan minyak dengan harga Rp 14 ribu, Sakila pun tetap mengikuti aturan yang ada.

Selain itu, Sakila juga mengatakan bahwa program pemerintah terkait minyak Rp 14 ribu ini mempersulit masyarakat bukan malah membantu.

"Dengan adanya minyak Rp 14 ribu masyarakat malah melakukan berbagai cara untuk dapat menyetok minyak sama seperti penggunaan masker awal-awal Covid dahulu," paparnya.

Sakila yang datang bersama lima orang temannya dari Sibolga ini juga mempertanyakan sebab sulitnya minyak di Kabupaten Tapteng khususnya Kota Pandan dan Sibolga.

"Jadi kemana minyak itu semua, apa mungkin ada masyarakat yang lakukan penyetokan minyak di rumahnya," terangnya.

Untuk itu ia berharap agar pemerintah Sumut untuk memantau dan mengawasi pemasokan minyak goreng di Kabupaten Tapteng.

"Karena kami yang berjualan gorengan sangat kesulitan mendapat minyak harapannya harga minyak standar saja tidak terlalu murah dan mahal agar masyarakat tidak menyetok minyak sangat banyak di rumahnya," tukasnya.

Baca juga: Ada yang Menangis Hingga Pakai Handuk saat Sembilan Orang Diamankan Dalam Gerebek Kampung Narkoba

Baca juga: Polres Sibolga Ikut Dukung Perumusan Rencana Pembangunan Kecamatan Sibolga

(cr5/Tribun-medan.com)

 

Sumber: Tribun Medan
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved