TribunMedan/

Kematian Kim Jong Nam

Malaysia-Korea Utara Semakin Memanas, Usir Dubes Kang Chol

Pengusiran Dubes Korut ini adalah buntut memanasnya hubungan kedua negara setelah Kim Jong-nam, saudara dari pemimpin Korut, Kim Jong Un...

Malaysia-Korea Utara Semakin Memanas, Usir Dubes Kang Chol
REUTERS
Kim Jong-un memeriksa sub-unit kerja di bawah Satuan KPA 233, dalam foto yang dirilis di Pyongyang, 19 Januari 2017 lalu. Ia didampingi oleh sejumlah pejabat Korea Utara. 

TRIBUN-MEDAN.COM - Pemerintah Malaysia resmi mengusir Duta Besar Korea Utara Kang Chol, "persona non grata", sejak Sabtu (4/3/2017) dan diberi waktu 48 jam untuk meninggalkan negara Malaysia.

Pengusiran ini adalah buntut memanasnya hubungan kedua negara setelah Kim Jong-nam, saudara tiri dari pemimpin Korut itu terbunuh di Kuala Lumpur International Airport, Malaysia, pada 13 Februari lalu.

Baca: Dituduh Berkomplot dengan Negara Lain, Malaysia Peringatkan Korut soal Pembunuhan Kim

Baca: Malaysia Selidiki Asal Racun Pemusnah Massal di Wajah Kim Jong Nam

Keputusan pemerintah Malaysia mengusir Duta Besar Kang Chol muncul, karena pernyataan Dubes King Chol pada akhir Februari lalu, yang mengatakan Pyongyang meragukan penanganan Malaysia terhadap kasus kematian Kim Jong-nam. Chol menuding Malaysia bersekongkol dengan negara lain.

Kang Chol
Kang Chol (REUTERS)

Perdana Menteri Malaysia, Najib Razak menilai ucapan itu sangat kasar. Menteri Luar Negeri Malaysia Anifah Haji Aman mengatakan Malaysia meminta Dubes Chol meminta maaf, tapi tidak ditanggapi.

"Ini harus dibuat jelas, Malaysia akan bereaksi keras terhadap setiap penghinaan yang dilakukan terhadap atau setiap upaya untuk menodai reputasinya," kata Menteri Luar Negeri Anifah Aman dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan perintah pengusiran King Chol, dilansir dari Dailystar.co.uk Senin (6/3/2017).

Kim Jong-nam, saudara tiri yang lebih tua dari pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un meninggal pada 13 Februari, kurang dari 20 menit setelah dua wanita menyemprotkan racun di wajahnya saat ia siap untuk check-in untuk penerbangan di Bandara Internasional Kuala Lumpur, Malaysia. Para wanita itu, satu dari Indonesia dan satu dari Vietnam dan telah didakwa dengan dugaan pembunuhan.

Baca: Berhubungan Seks Tanpa Komunikasi Bikin Wanita Menderita?

Baca: Si Cantik Prilly Latuconsina Luncurkan Buku Puisi, Ini Komentar Lucu dari Raditya Dika

Halaman
1234
Editor: Abdi Tumanggor
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help