TribunMedan/
Home »

Sumut

Tertangkap Bawa 11 Kilogram Ganja, Remaja Ini Menangis Teringat Ibunya di Kampung Halaman

FZ (19) warga Uten Punti, Kecamatan Sawang, Aceh Utara, terisak saat dipaparkan polisi di Polsek Binjai, Senin (17/4/2017).

Tertangkap Bawa 11 Kilogram Ganja, Remaja Ini Menangis Teringat Ibunya di Kampung Halaman
Tribun Medan/Joseph
FZ (19) warga Uten Punti, Kecamatan Sawang, Aceh Utara, terisak saat dipaparkan polisi di Mapolsek Binjai, Senin (17/4/2017). 

Laporan Wartawan Tribun Medan, Joseph Wesly Ginting

TRIBUN-MEDAN.COM, BINJAI - FZ (19) warga Uten Punti, Kecamatan Sawang, Aceh Utara, terisak saat dipaparkan polisi di Mapolsek Binjai, Senin (17/4/2017).

FZ mengaku sedih karena teringat ibunya di kampung halaman.

"Teringat sama mamak aku," katanya sembari berurai air mata.

Tangis FZ semakin pecah saat melihat abangnya serta pamannya yang berada di pojok halaman kantor polisi. FZ ditangkap petugas kepolisian karena membawa 11 kilogram ganja kualitas satu asal Aceh.

Kanit Reskrim Poksek Binjai, Ipda Zainuddin Siregar mengatakan, penangkapan terhadap pria putus sekolah itu berawal dari razia rutin yang mereka lakukan pada Sabtu (15/4/2017) sekitar pukul 22.00 WIB.

Baca: Mengejutkan, Andi Lala Pembantai Satu Keluarga Terlibat Bunuh Selingkuhan Istri Pada 2015

Baca: BREAKING NEWS: Pengedar Ekstasi Antarnegara Ditembak Mati BNN, Satu Kapal Tongkang Diamankan

Baca: BREAKING NEWS: Warga Terkejut! Ada Jasad Seorang Pria Dibuang di Depan Rumah Sakit

Baca: Misteri Perempuan Berkerudung Hitam dan Sebuah Alu dalam Pembunuhan Sadis Sekeluarga

Saat mereka tengah memeriksa bis Sempati Star berplat BL 7999 AA, petugas mencurigai isi karung putih yang bentuknya mencurigakan.

"Waktu saya periksa, bentuknya mencurigakan. Pas saya buka dugaan saya benar. Isinya ganja," katanya.

Tak mau pemiliknya kabur, petugas pun memeriksa para penumpang namun satu di antaranya tidak berada di kursinya. Petugas pun disebar dan akhirnya menemukan FZ di belakang Polsek saat berusaha kabur.

"Dia sempat berbaur dengan warga. Namun karena petugas curiga dengan logatnya, FZ pun tak berkutik saat ditangkap petugas," kata pria yang baru menjabat dua bulan sebagai kanit reskrim poksek Binjai.

Dia mengatakan pelaku dikenakan pasal 114 ayat 2 dengan ancaman maksimal 20 tahun penjara.(*)

Penulis: Joseph Wesly Ginting
Editor: Arifin Al Alamudi
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help