Edisi Cetak Tribun Medan

4 Juta Kendaraan di Sumut Menunggak Pajak, Ini Alasan Paling Sering Orang Menunggak

Ratusan orang mengantre di loket-loket pembayaran di Kantor Sistem Administrasi Manunggal Satu Atap (Samsat) Medan Utara, Jalan Puteri Hijau.

4 Juta Kendaraan di Sumut Menunggak Pajak, Ini Alasan Paling Sering Orang Menunggak
Tribun Medan/M Daniel Siregar
Ratusan warga melakukan pembayaran pajak kendaraan di Kantor Samsat Polda Sumut, Jalan Putri Hijau, Rabu (28/11/2018). Pemerintah Sumatera Utara menggelar pemutihan denda pajak Kendaraan Bermotor (PKB) dan Bea Balik Nama Kenderaan Bermotor (BNNKB) secara serentak 28 November hingga 28 Desember 2018. 

MEDAN, TRIBUN-Ratusan orang mengantre di loket-loket pembayaran di Kantor Sistem Administrasi Manunggal Satu Atap (Samsat) Medan Utara, Jalan Puteri Hijau, Medan, Rabu (28/11).

Mereka mengantre untuk membayar pajak dalam program peringanan Pajak Kendaraan Bermotor (PKB) dan Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (BNNKB) yang dibuka Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumut.

Selain kantor Samsat di Medan, pembayaran juga bisa dilakukan di kantor-kantor samsat di kota lain, serta sejumlah bank yang tergabung dalam samsat nasional. Program berjalan hingga 28 Desember 2018.

Kepala Bidang (Kabid) Pajak Kendaraan Bermotor (PKB) Badan Pengelolaan Pajak dan Retribusi Daerah (BPPRD) Sumut, Victor Lumbanraja, mengatakan bahwa berdasarkan database samsat, hingga 30 September 2018, jumlah kendaraan bermotor di Sumut yang pajak (berikut dendanya) belum dibayar mencapai angka empat juta unit lebih.

"Persisnya 4.344.234 juta kendaraan bermotor, meliputi kendaraan roda dua dan roda empat," katanya pada Tribun.

"Jumlah ini jauh lebih besar dari yang sudah melunasi. Total di Sumut ini jumlah kendaraan yang terdaftar sebanyak 5.937.220 juta kendaraan."

Baca: Kena OTT KPK, Bupati Purbalingga Ini Malah Berterima Kasih dan Tunjukkan Salam Metal

Baca: Bripka Suardi Nyaris Tewas Dikeroyok Menggunakan Senjata Tajam karena Mirip Pria Selingkuhan Istri

Baca: Sapi Raksasa Ini Bernasib Baik Karena Ukurannya Tidak Jadi Dipotong Pemiliknya

Dari database yang sama, diketahui ada 1.592.977 juta kendaraan, roda dua dan roda empat, yang pemiliknya sudah melunasi kewajiban mereka. Termasuk di dalamnya kendaraan umum dan kendaraan milik instansi pemerintahan."

Ditanya mana yang lebih banyak menunggak, Victor mengatakan roda dua dengan pelat nomor berwarna hitam atau milik pribadi.

"Jumlahnya 3.902.863 juta kendaraan," sebutnya.

Victor lebih lanjut memaparkan, sebelum membuat dan melaksanakan program ini, BPPRD Sumut telah membentuk tim pendataan yang bertugas mengumpulkan data pemilik kendaraan bermotor roda dua dan empat yang menunggak pajak.

Halaman
123
Editor: Liston Damanik
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved