Mahasiswa USU Meninggal Terjangkit Difteri, Dirawat di RS USU dan Dirujuk ke RSUP H Adam Malik. .

Mahasiswa USU meninggal terjangkit difteri, sempat mendapat perawatan di Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) H Adam Malik

Mahasiswa USU Meninggal Terjangkit Difteri, Dirawat di RS USU dan Dirujuk ke RSUP H Adam Malik. .
Tribun-Medan.com/ Risky Cahyadi
Universitas Sumatera Utara. (Tribun-Medan.com/ Risky Cahyadi) 

TRIBUN-MEDAN.com, MEDAN - Mahasiswa USU meninggal terjangkit difteri, sempat mendapat perawatan di Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) H Adam Malik.

Kondisi mahasiswi USU atas nama Nurul Arifah Ahmad Ali saat datang ke RSUP H Adam Malik dalam kondisi lemah dengan leher membengkak.

Mahasiswi Fakultas Kedokteran (FK) Universitas Sumatera Utara (USU) tersebut dirawat di RSUP H Adam Malik setelah mendapatkan rujukan dari Rumah Sakit USU pada tanggal 19 September 2019 sekitar pukul 18.30 WIB.

“Sebenarnya saat pertama kali masuk, belum confirm pasiennya menderita difteri, jadi kami masih sebut suspect difteri karena hasil swab dari Jakarta belum keluar hasilnya,” ujar Kasubbag Humas RSUP H Adam Malik, Rosario Dorothy Simanjuntak, saat dihubungi Tribun Medan, Selasa (24/9/2019).

Ia menjelaskan, hanya saja, secara klinis memang kondisi pasien yang merupakan warga negara Malaysia tersebut sudah mengarah ke difteri.

“Sejak tanggal 13 September pasien sudah punya keluhan demam, sewaktu masih berada di Kuala Lumpur.  Kemudian dia kembali ke Indonesia dan tanggal 17 September berobat ke RS USU dan langsung rawat inap. Karena kondisinya tidak membaik, dirujuk ke RSUP H Adam Malik pada tanggal 19 September 2019,” jelasnya.

 Ia menerangkan, ketika sampai di RSUP H Adam Malik, kondisi mahasiswi berusia 20 tahun tersebut lemah, sesak napas dan leher bengkak.

“Di RS Adam Malik, pasien langsung dirawat di ruang isolasi. Penanganan terhadap pasien suspect difteri langsung dilakukan, diberikan obat, terapi cairan, pengambilan sampel swab hidung dan tenggorokan,” terangnya.

Ia menuturkan, kondisi pasien pada tanggal 20 September yaitu mulut sulit dibuka, tidak bisa menelan, kondisi lemah, dan leher sebelah kiri bengkak.

“ RSUP H Adam Malik juga telah memberikan Anti Difteri Serum (ADS) kepada mahasiswi semester 5 tersebut,” tuturnya.

Difteri
Difteri (ilustrasi/tribunnews)
Halaman
123
Penulis: Ayu Prasandi
Editor: Hendrik Naipospos
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved