Breaking News:

Bak Mimpi di Siang Bolong, Benny Wenda Minta Bantuan Sampai Rayu Inggris dan PBB Mediasi Papua Barat

Ketua ULMWP Benny Wenda juga menyebut tentang warga Papua Barat yang melarikan diri dari desa mereka dan pengerahan pasukan setan ke Nduga.

OXFORD CITY COUNCIL
Benny Wenda -Bak Mimpi di Siang Bolong, Benny Wenda Minta Bantuan Sampai Rayu Inggris dan PBB Mediasi Papua Barat 

TRIBUN-MEDAN.com - Ketua ULMWP Benny Wenda yang menyatakan diri Presiden Sementara Papua Barat meminta PBB dan Pemerintah Inggris untuk campur tangan dalam urusan KKB Papua dan Papua Barat .

Permintaan kepada PBB dan Inggris tersebut sejalan dengan peringatan keras yang dikeluarkan Ketua ULMWP Benny Wenda tentang Operasi Militer besar-besaran segera terjadi di Papua Barat dan soal KKB Papua .

Selain itu, Ketua ULMWP Benny Wenda juga menyinggung tentang internet yang diputus di Papua Barat dan menuding Indonesia menyembunyikan pembunuhan dan pembataian atas pemutusan internet tersebut.

Ketua ULMWP Benny Wenda juga menyebut tentang warga Papua Barat yang melarikan diri dari desa mereka dan pengerahan pasukan setan ke Nduga.

Baca juga: KKB Papua Ladeni 400 Pasukan Setan Perang Terbuka di Hutan Nduga, Mengaku tak Mundur Selangkah Pun

Berikut pernyataan lengkap Benny Wenda yang dikirim ke Tribunpekanbaru.com ( grup Tribun-Medan.com) dan dimuat di situs UMLWP :

Saya mengeluarkan peringatan keras ini kepada dunia: operasi militer besar-besaran Indonesia, beberapa yang terbesar dalam beberapa tahun, akan segera terjadi di Papua Barat.

Internet terputus, ratusan tentara lagi dikerahkan, dan kami menerima laporan bahwa warga sipil Papua Barat melarikan diri dari desa mereka di Kabupaten Intan Jaya, Puncak Jaya, dan Nduga.

Presiden Indonesia telah memerintahkan 'penumpasan' di Papua Barat.

Baca juga: KKB Sangat Keji, Bakar Sekolah hingga Puskesmas di Ilaga Papua, TNI-Polri Berjuang Membasmi Mereka

Benny Wenda Beri Peringatan Keras dan Seru Dunia, Sebut Operasi Militer Besar-besaran di Papua Barat. Foto: Ketua ULMWP Benny Wenda dan Warga yang mengungsi dari desa serta logo ULMWP.
Benny Wenda - Bak Mimpi di Siang Bolong, Benny Wenda Minta Bantuan Sampai Rayu Inggris dan PBB Mediasi Papua Barat. (Istimewa)

Ketua parlemen Indonesia mengatakan bahwa mereka akan 'membahas masalah hak asasi manusia nanti'.

Baru minggu lalu 400 tentara spesialis baru, yang dikenal sebagai 'pasukan setan', dikerahkan ke Kabupaten Nduga, di mana lebih dari 50.000 orang telah mengungsi sejak Desember 2018.

Halaman
1234
Editor: Azis Husein Hasibuan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved