Breaking News:

TRIBUNWIKI

SOSOK Lafran Pane, Pahlawan Nasional Asal Sumatera Utara

Meski lahir di Pulau Sumatera, sebagian besar pemikiran dan sumbangsih Lafran dilakukan di D.I Yogyakarta.

Penulis: Muhammad Ardiyansyah | Editor: Ayu Prasandi
Pahlawan Nasional, Lafran Pane 

TRIBUN-MEDAN.com, MEDAN-Pada peringatan Hari Pahlawan tahun 2017 lalu, Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberikan gelar pahlawan nasional bagi empat tokoh yang dianggap berjasa bagi bangsa dan negara.

Dari keempat nama tersebut, Lafran Pane merupakan satu di antaranya.

Lafran diberikan gelar Pahlawan Nasional bukan tanpa alasan, pemikiran dan jasanya terhadap bangsa dan negara terutama mempertahankan kemerdekaan serta kebangsaan tidak lepas dari nilai keislaman yang diperjuangkannya.

Pahlawan Nasional, Lafran Pane
Pahlawan Nasional, Lafran Pane ()

Lafran Pane lahir di Sipirok, Sumatera Utara, pada tanggal 5 Februari 1922. Ia lahir dari keluarga seniman.

Ayahnya bernama Sutan Panguraban Pane seorang guru dan seniman batak.

Lafran juga merupakan adik dari seniman terkenal Sanusi Pane dan Armijn Pane.

Baca juga: Hidup Berkecukupan Sejak Kecil, Artis Ini Nikahi Pengusaha Kaya, Bingung Urus Menu Makanan Suami

Meski lahir di Pulau Sumatera, sebagian besar pemikiran dan sumbangsih Lafran dilakukan di D.I Yogyakarta.

Pemikiran-pemikiran Lafran Pane mulai menjadi perhatian masyarakat saat ia bersama ke-14 rekannya mendirikan organisasi kemahasiswaan Islam bernama Himpunan Mahasiswa Islam (HMI).

Lafran menginisiasi HMI saat ia masih menjadi mahasiswa di Fakultas Hukum Sekolah Tinggi Islam (STI) yang sekarang  dikenal dengan Universitas Islam Indonesia (UII) D.I Yogyakarta.

HMI secara resmi terbentuk pada tanggal 5 Februari 1947. Bersama HMI, Lafran menolak pergantian ideologi bangsa dari Pancasila menjadi Komunisme.

Halaman
123
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved