Breaking News:

Kripto

Pasar Kripto Memerah Jelang Pergantian Tahun, Harga Bitcoin Ikut Anjlok

Pasar kripto memerah pada Selasa (28/11/2021), dengan harga Bitcoin terlempar dari zona US$ 50.000 dan sejumlah mata uang kripto utama jatuh dalam, hi

Pixabay
ethereum, mata uang kripto 

TRIBUN-MEDAN.com - Pasar kripto memerah pada Selasa (28/11/2021), dengan harga Bitcoin terlempar dari zona US$ 50.000 dan sejumlah mata uang kripto utama jatuh dalam, hingga 9 persen.

Mengacu data CoinMarketCap, harga Bitcoin pada Selasa (28/11) nyaris menembus level US$ 52.000, persisnya US$ 51.956,33, sebelum jatuh ke level US$ 48.000.

Pukul 11.50, harga mata uang terbesar di dunia dari sisi kapitalisasi pasar itu bangkit ke US$ 49.021,27 tapi masih turun 3,81persen dibanding posisi 24 jam sebelumnya.

Harga Ethereum juga turun terlempar keluar dari zona US$ 4.000 ke US$ 3.918,45 atau turun 3,76 persen dibandingkan dengan posisi 24 jam sebelumnya.

Sementara harga Solana anjlok 6,19 persen ke US$ 188,03, harga Terra merosot 7,68 persen menjadi US$ 93,45, dan harga Polygon terjungkal 9,24 persen jadi US$ 2,61.

CEO Indodax Optimistis Aset Kripto Bakal Menanjak Lagi, Meski Bitcoin Cs Cenderung Datar-datar Saja

Perempuan Afghanistan Ternyata Sudah Mengenal Kripto Cukup Lama, Jadi Solusi Tekanan dari Taliban

Sedang harga mata uang kripto berbasis meme, Dogecoin dan Shiba Inu masing-masing turun 5,43 persen menjadi US$ 0,1802 dan 5,12 persen ke US$ 0,00003637.

Baca juga: Mau Investasi Kripto, Beikut Langkah-langkahnya untuk Pemula

Pada Selasa, aktivitas perdagangan sebagian besar tidak terdengar, karena volume perdagangan Bitcoin di bursa kripto utama hanya sedikit lebih tinggi dibanding Senin (27/12).

Padahal, saat pasar kripto memasuki akhir tahun, apa yang disebut sebagai pasokan sovereign Bitcoin, total aset yang disimpan di luar cadangan devisa, mencapai titik tertinggi sepanjang masa, menurut perusahaan data blockchain Glassnode.

Ilustrasi bitcoin.
Ilustrasi bitcoin. (HO/IST)

Pertumbuhan pasokan sovereign Bitcoin datang karena kepemilikan pemegang jangka panjang meningkat 4,8 % menjadi 74,8 persen dari total pasokan sovereign selama setahun terakhir, menurut Glassnode, seperti dikutip CoinDesk.

 

Sementara kepemilikan pemegang jangka pendek Bitcoin turun, dari 28 % pada Januari lalu menjadi 25,2 persen per Desember. “Perilaku on-chain seperti itu biasanya muncul selama pasar bear Bitcoin,” tulis Glassnode.

Penipuan Investasi Kripto Marak Terjadi, Banyak Masyarakat Belum Paham Tapi Sudah Langsung Terjun

Koin Polkadot dan Terra Catat Kenaikan Selama Libur Nataru di Perdagangan Kripto, Bitcoin Cs Lesu

(*/tribun-medan.com)

Dapatkan update berita terkini setiap hari dari tribun-medan.com. Mari bergabung di Channel Telegram "Tribun Medan Update", caranya klik link https://t.me/tribunmedanupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved