Breaking News:

Korupsi Pemeliharaan Jalan

Bekas Kadis Binamarga Sumut Dituntut 4 Tahun dan Diwajibkan Bayar Denda Rp 1 Miliar

Mantan Kadis Binamarga Sumut, Muhammad Armand Effendy Pohan dituntut empat tahun penjara oleh hakim karena korupsi pemeliharaan jalan

TRIBUN MEDAN/NATALIN
Kepala Dinas Bina Marga dan Bina Konstruksi Sumatera Utara, Ir. H.M.A. Effendy Pohan, M.Si 

TRIBUN-MEDAN.COM,MEDAN- Bekas Kadis Binamarga Sumut, Muhammad Armand Effendy Pohan dituntut 4 tahun 6 bulan penjara oleh jaksa penuntut umum (JPU) Kejari Langkat.

Muhammad Armand Effendy Pohan dianggap terbukti bersalah mengorupsi uang proyek peningkatan jalan di Kabupaten Langkat. 

"Meminta supaya majelis hakim menjatuhka terdakwa dengan pidana penjara selama 4 tahun 6 bulan, denda Rp 100 juta, subsider 6 bulan kurungan," ucap JPU, Kamis (13/1/2022). 

Baca juga: Kejari Langkat Sita Tanah Milik Mantan Kadis Bina Marga Sumut Effendi Pohan

Tidak hanya itu, JPU juga menuntut terdakwa membayar uang pengganti kerugian negara sebesar Rp 1.070.000.000, dengan ketentuan dalam satu bulan setelah putusan terdakwa tidak mampu membayar uang pengganti, maka harta bendanya disita dan dilelang untuk negara. 

"Apabila tidak mencukupi, maka diganti dengan pidana penjara selama 2 tahun 3 bulan," kata JPU. 

Selain Effendy Pohan, tiga terdakwa lainnya dalam kasus yang sama justru dituntut lebih ringan. 

Terdakwa Irman Dirwansyah selaku kuasa pengguna anggaran (KPA), Agussuti Nasution ST selaku PPATK dan Tengku Syahril selaku Bendahara Pengeluaran, dituntut masing-masing selama 1 tahun 6 bulan penjara, denda Rp50 juta, subsider 1 bulan kurungan. 

Baca juga: Usai Ditangkap di Kualanamu, Mantan Kadis BMBK Effendy Pohan Jalani Sidang Kasus Pemeliharaan Jalan

Ketiga terdakwa tidak dibebankan membayar uang pengganti, karena telah mengembalikan kerugian negara sebesar Rp 897 juta.

Menurut JPU adapun hal memberatkan, keempat terdakwa tidak mendukung program pemerintah dalam memberantas tindak pidana korupsi. Terdakwa Effendy Pohan belum mengembalikan kerugian negara.

"Sedangkan hal meringankan, terdakwa belum pernah dihukum dan bersikap sopan dipersidangan," ujarnya. 

Halaman
12
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved