Breaking News:

Penyekatan Mudik 2021 Sumut

BREAKING NEWS Guru yang Ingin Mengajar Terpaksa Turun dari Angkot Karena Aturan Larangan Mudik

Seorang guru perempuan terpaksa turun dari angkutan kota karena dampak larangan mudik yang diterapkan pemerintah daerah

TRIBUN MEDAN/M ANIL RASYID
Seorang guru yang datang dari Lubukpakam menuju Tebingtinggi terkena imbas pelarangan mudik, Kamis (6/5/2021). Guru tersebut mengaku dirinya hendak mengajar ke sekolah yang ada di Tebingtinggi.(TRIBUN MEDAN/M ANIL RASYID) 

TRIBUN-MEDAN.com,PAKAM--Hari ini, Kamis (6/5/2021) aturan larangan mudik mulai berlaku di Indonesia.

Di Kabupaten Deliserdang, petugas gabungan TNI/Polri mulai melakukan razia di wilayah perbatasan.

Saat razia berlangsung, ada sejumlah kendaraan yang diminta memutar balik.

Rata-rata, kendaraan yang diminta berputar balik itu datang dari arah Lubukpakam menuju Tebingtinggi.

Karena aturan ini berlaku menyeluruh, seorang guru yang hendak mengajar terkena imbasnya.

Baca juga: KONDISI Terkini Penyekatan Mudik di Tebingtinggi, Polisi Periksa Bus dan Mobil Pribadi

Kebetulan, guru perempuan bernama Sri Rahayu Ningsih itu naik angkutan umum dari arah Lubukpakam menuju Kota Tebing Tinggi.

Di perbatasan, persisnya di Pos Penyekatan Polresta Deliserdang yang ada di Jalinsum Desa Sukamandi Hilir, Kecamatan Pagarmerbau, Kabupaten Deliserdang, angkutan umum yang ditumpangi guru sekolah itu dihentikan.

Petugas memaksa angkutan umum itu putar balik.

Sontak, Sri Rahayu Ningsih yang berada di dalam angkutan terpaksa turun.

"Saya mau ke sekolah pak, sedikit lagi sampai loh padahal. Di depan situ sekolahnya," kata Sri pada polisi, Kamis (6/5/2021). 

Baca juga: KONDISI Terkini Penyekatan Mudik di Tebingtinggi, Polisi Periksa Bus dan Mobil Pribadi

Halaman
12
Penulis: Muhammad Anil Rasyid
Editor: Array A Argus
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved