Breaking News:

Daftar Tunggu Haji Sumut Jadi 20 Tahun

Calon jemaah haji Sumut tampaknya harus bersabar untuk berangkat ke Tanah Suci. Waiting list haji Sumut sudah mencapai 20 tahun.

Tribun-Medan.com/HO
Dokumentasi Khambali saat berada di Mekkah saat bertugas sebagai pendamping jamaah haji pada tahun 2013. 

TRIBUN-MEDAN.com, MEDAN - Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas memastikan Indonesia tidak memberangkatkan calon jemaah haji tahun ini. Pengumuman itu ia sampaikan saat konfrensi pers di Kantor Kementerian Agama, Jakarta Pusat, Kamis.

Setelah kepastian tersebut, otomatis sebanyak 8.168 calon jemaah haji asal Sumut, yang dijadwalkan berangkat pada 2021, batal ke Tanah Suci. Jumlah itu merupakan kuota calon jemaah haji Sumut yang dijadwalkan berangkat setiap tahun.

"Penyelenggaraan haji ini kan bukan dari masing-masing daerah, tapi terpusat. Kebijakannya diambil Kementerian Agama. Kuota haji Sumut 8.168 orang. Setiap tahun seperti itu," kata Kepala Seksi (Kasi) Pendaftaran dan Dokumen Haji Reguler Kemenag Sumut Iyong Sahrial, Jumat (4/6).

Kini Kemenag Sumut dan kabupaten/kota telah menyosialisasikan pembatalan tersebut kepada calon jemaah haji di daerah. Rencananya, calon jemaah haji yang dijadwalkan berangkat pada 2021 ke Tanah Suci, akan mendapat prioritas pada tahun depan.

"Saat ini, kami sedang melakukan sosialisasi. Tahap pertama, kami mengirimkan salinan putusan kepada kawan-kawan kasi haji di kabupaten/kota. Nanti kawan-kawan kasi haji di kabupaten/kota yang meneruskan informasi itu kepada calon jemaah di daerah," ujarnya.

Iyong menabahkan, sebelum ada penundaan keberangkatan tahun ini, daftar tunggu calon jemaah haji di Sumut mencapai 18-19 tahun. Tapi, dengan penundaan keberangkatan haji tahun ini, maka daftar tunggu haji di Sumut menjadi 20 tahun.

"Sampai hari ini yang mendaftar haji di Sumut 153.153 orang. Yang sudah melunasi sampai hari ini 8.120 orang. Jadi, ditambah penundaan tahun ini, maka waiting list haji Sumut sampai 20 tahun," kayanya, Jumat.

Kanwil Kemenag Sumut mengimbau seluruh calon jemaah haji tidak berkecil hati. Iyong menyatakan, biasanya ada hikmah yang lebih baik dibanding pembatalan keberangkatan haji.

"Kami berharap, semua menerima ketetapan pemerintah ini secara ikhlas. Karena ketetapan itu sudah berdasar pertimbangan yang matang," ucapnya.
Menurutnya, ada beberapa pertimbangan, yang membuat pemerintah membatalkan keberangkatan haji tahun ini.

"Pertama ada kewajiban pemerintah atau Kemenag melalui Dirjen Haji dan Umrah, yaitu salah satu tugas utamanya adalah melakukan perlindungan kepada jemaah. Maka dalam upaya melindungi jemaah, termasuk melindungi jemaah dari merebaknya pandemi virus corona, maka langkah pembatalan ini diambil," katanya.

Halaman
123
Editor: Perdata O Ginting S
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved