Kronologi Seorang Siswi Dipaksa Tersangka MS (31) Melakukan Hubungan Intim di Kantor Pramuka

Pelecehan seksual terhadap seorang siswi dilakukan tersangka MS (31) di sebuah kantor di kawasan Suka Makmue beberapa waktu yang la

Kronologi Seorang Siswi Dipaksa Tersangka MS (31) Melakukan Hubungan Intim di Kantor Pramuka
TRIBUN/Weibo
Ilustrasi remaja mendapat Kekerasan hubungan seksual 

TRIBUN-MEDAN.COM –Pihak Polres Nagan Raya, Aceh, telah menindaklanjuti kasus pelecehan seksual terhadap Bunga (17) nama samaran, seorang siswi di daerah itu yang dilakukan tersangka MS (31) di sebuah kantor di kawasan Suka Makmue beberapa waktu yang lalu.

Berkas dan tersangka akan segera dilimpahkan ke pihak Kejaksaan Negeri Nagan Raya dalam waktu dekat ini setelah sebelumnya tersangka MS ditangkap pada 2 Agustus 2019 lalu di sebuah kantor Pramuka di Suka Makmue.

“Sebelumnya penangkapan MS tersebut berdasarkan hasil penyidikan yang dilakukan Unit PPA Sat Reskrim, sesuai dengan Laporan Polisi Nomor: LP/28/VIII/RES.7.4./2019, tanggal 02 Agustus 2019 yang saat ini tersangka mendekam dalam sel tahanan Polres Nagan Raya, dan dalam waktu dekat berkas tersangka segera kita limpahkan ke Jaksa,” kata Kapolres Nagan Raya AKBP Giyarto melalui Kasat Reskrim AKP Boby Putra Ramadhan Sebayang kepada Serambinews.com, Sabtu (17/8/2019).

Dalam kasus tersebut tersangka melanggar Pasal 76E UU RI nomor 35 Tahun 2014 tentang perubahan UU RI nomor 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak, Jo Pasal 82 ayat (1) UU nomor 17 tahun 2016 tentang penetapan peraturan pemerintah penganti UU nomor 1 tahun 2016 tentang perubahan ke dua atas UU nomor 23 tahun 2002 tentang perlindungan Anak menjadi Undang-undang.  Jo Pasal 82 ayat (1) dengan ancaman penjara paling singkat 5 tahun dan paling lama 15 tahun dan denda paling banyak Rp 5 miliar.

Dijelaskan, bahwa kasuas tersebut terjadi pada hari Jumat 26 April 2019 sekira pukul 11.30 WIB, tepatnya di dalam Kantor Pramuka di Desa Ujoeng Patihah, Kecamatan Kuala Kabupaten Nagan Raya, Aceh.

Peristiwa itu berawal dari tersangka yang menghubungi korban via telp dan menyuruh korban datang ke kantor Pramuka.

Tujuannya untuk menjumpai tersangka untuk membantu tersangka membuat surat persiapan MTR.

Kemudian sesampainya  korban di kantor tersebut langsung masuk ke dalam kantor.

Lantas setelah itu tersangka menyuruh korban menutup gorden.

Lalu tersangka mendudukkan korban di sofa ruangan kantor tersebut dan mencabulinya dengan cara memegang kedua bahu korban.

Halaman
123
Editor: Abdi Tumanggor
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved