Breaking News:

Pembunuhan Ketua MUI Labura

FAKTA Ninja Sawit Bacok Berkali-kali Ketua MUI Labura Hingga Tewas dan Tangannya Putus

Ketua MUI Labura Aminurrasyid Aruan dibacok berkali-kali oleh ninja sawit hingga meninggal dunia

Editor: Array A Argus
HO
Ketua MUI Labura H Aminurrasyid dibunuh hingga tangannya putus, Selasa (27/7/2021). Warga berkumpul mengevakuasi jenazah korban.(HO) 

TRIBUN-MEDAN.COM,MEDAN-Kabar pembunuhan Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Labuhanbatu Utara (Labura), H Amirrasyid Aruan menghentak publik, Rabu (27/7/2021) petang kemarin.

Menurut informasi, Amirrasyid Aruan yang merupakan warga Jalan Dorowati, Lingkungan 4 Wonosari, Kelurahan Aek Kanopan, Kecamatan Kualah Hulu, Kabupaten Labura itu dihabisi oleh pria bernama Anto alias Anto Dogol atau Anto Kolot.

Dugaan sementara, Anto yang merupakan ninja sawit bacok berkali-kali Ketua MUI Labura itu karena tidak terima ditegur.

Kronologis Kejadian

Informasi yang diperoleh www.tribun-medan.com, kejadian ini berawal saat Aminurrasyid Aruan berangkat ke ladang sawitnya di Lingkungan II Panjang Bidang, Kelurahan Gunting Saga, Kecamatan Kualuh Hulu, Kabupaten Labura.

Sesampainya di lokasi, Aminurrasyid Aruan melihat Anto mencuri buah tandan sawit milik dirinya.

Kemudian, Aminurrasyid Aruan menasehati Anto agar tidak melakukan hal serupa.

Karena tidak terima, Anto kemudian pulang ke rumahnya yang tak jauh dari lokasi.

Foto Ketua MUI Labura H Aminurrasyid Aruan semasa hidup.
Foto Ketua MUI Labura H Aminurrasyid Aruan semasa hidup. (HO)

Anto kemudian membawa senjata tajam, lalu mengadang korban di jalan yang kala itu hendak pulang ke rumahnya.

Tanpa ampun, ninja sawit ini kemudian membacok Aminurrasyid Aruan berkali-kali hingga korban tersungkur di jalan.

Dalam kondisi terluka, Aminurrasyid Aruan yang merupakan Ketua MUI Labura ini berusaha menangkis.

Baca juga: TNI Yang Tembak Wartawan Dikenakan Pasal Penganiayaan Berat, Bukan Pembunuhan Berencana

Nahas, pergelangan tangan korban putus ditebas senjata tajam oleh Anto.

Saat ditemukan, jenazah Aminurrasyid Aruan ditemukan telungkup di pinggir selokan dengan tubuh separuh masuk selokan.

Disebut Sempat Bekerja pada Korban

Anto alias Anto Dogol alias Anto Kolot yang membunuh Ketua MUI Labura Aminurrasyid Aruan kabarnya sempat bekerja pada korban.

Pelaku selama ini juga disebut-sebut sudah sering melakukan aksi pencurian.

Baca juga: Oknum TNI yang Tembak Wartawan Marsal Harahap Tidak Dijerat Pasal Pembunuhan Berencana

Karena kerap mencuri sawit milik Aminurrasyid Aruan, pelaku sempat ditegur agar jangan melakukan aksi serupa.

Tapi teguran itu kemudian dibalas dengan amukan membabibuta hingga korban tewas dengan kondisi mengenaskan.

Pelaku Sudah Ditangkap

Pascakejadian, Anto alias Anto Dogol alias Anto Kolot kabarnya sudah diamankan petugas Sat Reskrim Polres Labuhanbatu.

Anto diamankan di kediamannya yang berada di Lingkungan II Panjang Bidang, Kelurahan Gunting Saga, Kecamatan Kualuh Hilir. 

Baca juga: KRONOLOGI Pembunuhan Bos Konter HP, Terungkap Adanya Hubungan Asmara Sesama Jenis

Kasat Reskrim Polres Labuhanbatu AKP Parikhesit mengatakan saat ini pihaknya masih melakukan pengembangan.

"Pelaku sudah diamankan, dan petugas saat ini masih melakukan pengembangan untuk mencari barang bukti parang yang digunakan (membunuh korban)," kata Parikhesit.

Dia mengatakan, dugaan sementara motif karena dendam tak terima dinasehati.

Nyaris Diamuk Warga

Saat penangkapan Anto berlangsung, warga yang geram sempat berusaha menghajar korban.

Polisi yang ada di lokasi kemudian mengimbau warga untuk tetap tenang.

Petugas meminta masyarakat tidak terpancing emosi, dan menyerahkan sepenuhnya kasus ini pada penegak hukum.

Pascapenangkapan, Anto kemudian digelandang ke Polres Labuhanbatu.

Ditembak Polisi

Setelah ditangkap, Anto kabarnya ditembak polisi.

Petugas disebut-sebut menembak Anto karena perbuatannya yang keji terhadap korbannya Aminurrasyid Aruan, tokoh ulama di Kabupaten Labura.

Kemudian, disebutkan pula bahwa Anto sempat berusaha kabur ke perkebunan sawit saat diamankan, sehingga terpaksa dihadiahi timah panas.

Sekaitan dengan kasus ini, polisi belum memberikan keterangan resmi secara lengkap menyangkut pembunuhan Ketua MUI Labura tersebut.

Bupati Labura Kutuk Aksi Pelaku

Bupati Labura Hendriyanto Sitorus turut angkat bicara mengenai masalah ini.

Baca juga: PEMBUNUHAN Sadis di Deliserdang, Anak Saksikan Ayah Tewas Ditangan Sekelompok Orang Lalu Dibuang

Hendriyanto Sitorus menyesalkan dan mengutuk keras tindakan pelaku yang terbilang barbar dan brutal. 

“Saya mengutuk keras pelaku yang tidak berperikemanusiaan ini. Atas kejadian tersebut saya meminta aparat Kepolisian untuk segera menangkap pelaku,” kata Hendriyanto Sitorus, Selasa (27/7/2021). 

Dia mengatakan, Pemkab Labura memastikan akan membantu seluruh proses pemakaman almarhum Aminurrasyid Aruan

“Sebagai seorang ulama, korban Ustaz Aminurrasyid saya kenal sebagai sosok yang ramah dan baik serta tidak banyak bicara,” kata Hendriyanto Sitorus. 

Baca juga: FAKTA-fakta Pembunuhan Sadis Sopir Taksi Online Wanita, Pengakuan Pelaku hingga Kebingungan Suami

Dengan rasa haru, Bupati Labura menyampaikan bahwa pihak Pemkab Labura merasa kehilangan sosok guru, panutan dan pemuka agama yang santun dan ramah.

Bupati menghimbau kepada seluruh masyarakat Kabupaten Labura, khususnya umat muslim untuk tetap tenang dan jangan terpancing emosi.

Bupati meminta agar masyarakat juga proaktif menyampaikan informasi yang bisa sebagai tanda-tanda dalam pengungkapan kasus tersebut.

Diketahui, Ketua MUI Labura Aminurrasyid Aruan tewas tangannya putus ditebas tetangga.

Jenazah korban ditemukan telungkup di saluran drainase yang ada di Jalan Utama, Lingkungan II Panjang Bidang, Kelurahan Gunting Saga, Kecamatan Kualuh Selatan, Kabupaten Labura.

Baca juga: BREAKING NEWS Pelaku Pembunuhan Sadis Dani Ditangkap, Terendus karena Petunjuk CCTV dan Bercak Darah

Kasat Reskrim Polres Labuhanbatu AKP Parikhesit mengatakan pembunuhan Ketua Labura ini terjadi sekira pukul 17.30 WIB.

Saat itu, korban dikabarkan baru saja pulang mencari rumput.

Di jalan, korban diadang oleh pelaku yang katanya berinisial A alias AK.

"Menurut informasi, pelaku tidak terima ditegur karena jarang kenduri. Tapi itu masih informasi sementara, masih kabar burung," kata Parikhesit, Selasa (27/7/2021).

Baca juga: ANAK Korban Pembunuhan Sadis Beberkan Perasaannya Saksikan Jasad Ayah Dilempar dari Mobil

Dia mengatakan, karena pelaku dendam dan tidak terima ditegur, pelaku kemudian menganiaya korban dengan menggunakan senjata tajam.

Akibat kejadian ini, korban mengalami luka di kepala, badan dan tangan.

Bahkan, pergelangan tangan korban putus dan tergeletak di jalan.

Sampai saat ini, polisi terus mendalami kasus pembunuhan sadis ini.(tribun-medan.com)

Sumber: Tribun Medan
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved