Breaking News:

Uang Insentif Nakes di RSUD dr Pirngadi Medan Dikorupsi, Penegak Hukum Bertindak

Ombudsman RI Perwakilan Sumut curigai uang insentif nakes di RSUD dr Pirngadi Medan dikorupsi dan diselewengkan

TRIBUN MEDAN/ARJUNA
SEJUMLAH petugas tenaga kesehatan (nakes) Covid-19 Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Pirngadi Medan mengadu ke Ombudsman RI Perwakilan Sumatera Utara, Rabu (17/2/2021). 

TRIBUN-MEDAN.com,MEDAN-Ombudsman RI Perwakilan Sumut mencurigai adanya dugaan ‘permainan’ dalam penyaluran uang insentif tenaga kesehatan (Nakes) di RSUD dr Pirngadi Medan.

Hal itu disampaikan Kepala Ombudsman RI Sumut Abyadi Siregar, setelah menerima laporan para nakes yang bertugas di RSUD dr Pirngadi Medan.

Dia mengatakan, banyak kejanggalan dalam penyaluran uang insentif ini.        

Baca juga: 42% Nakes di Sumut Sudah Divaksin, Gubernur Edy: Belum Ada Laporan Mereka Kena Covid Usai Disuntik

“Kami menduga ada tata kelola dana untuk Covid-19 ini yang tidak baik," kata Abyadi, Rabu (17/2/2021).

Dia mengatakan, berdasarkan penuturan nakes, terjadi pemotongan uang insentif.

Dan pemotongan ini disinyalir tidak sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

“Misalnya mereka teken Rp 12 juta, tapi yang diterima Rp 11 juta,” kata Abyadi.

Kecurigaan adanya permainan dalam penyaluran uang insentif ini semakin kuat lantaran di tempat lain tidak ada masalah.

Seperti halnya di RSUP Adam Malik. Semuanya berjalan lancar.

Baca juga: MENOHOK Statement Satgas Covid-19 Terkait Dosen Nonmedis USU Bisa Divaksin Bersama Nakes

"Semua lembaga pemerintah merefocusing anggaran untuk Covid-19 ini.

Halaman
1234
Editor: Array A Argus
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved